3 Pelajaran Pivot dari CEO Slack

30 Desember 2021

3 Pelajaran Pivot dari CEO Slack

Dalam bisnis, pivot adalah momen penting ketika perusahaan memutuskan untuk benar-benar mengubah arahnya. Ini adalah langkah berani dan berisiko yang, bila dilakukan tanpa pertimbangan yang cermat, bahkan dapat dianggap "mematikan" bagi startup. Bagaimana mungkin beberapa perusahaan berhasil menavigasi jalan mereka di sepanjang arah baru yang mereka tuju? Untuk menjawab pertanyaan ini, temui Stewart Butterfield, Co-Founder Flickr dan CEO Slack, yang berhasil berputar dua kali.


Flickr dan Slack adalah dua perusahaan bernilai jutaan hari ini. Menariknya, kedua perusahaan memulai dengan video game bernama Game Neverending dan Glitch (masing-masing). Komunikasi telah dibayangkan oleh Butterfield sejak awal, karena permainan dimaksudkan untuk interaksi sosial. Kedua kasus pivot, bagaimanapun, jauh dari mudah. Berikut adalah beberapa pelajaran dari orang sukses di balik dua pivot yang sukses.


Keluar dari Zona Nyaman Anda

Keberhasilan Flickr dan Slack adalah kisah peringatan yang memberitahu kita untuk tidak mengejar ide-ide yang tidak akan berhasil. Dengan kata lain, perusahaan-perusahaan ini ada karena ide-ide segar acak mungkin patut dicoba. Butterfield awalnya ingin menggabungkan fitur berbagi foto di Game Neverending. Namun, ternyata menjadi sesuatu yang lebih besar karena menjadi platform sendiri: Flickr. Jadi, alih-alih menjadikan ide itu sebagai fitur, gagasan itu dipupuk membuahkan hasil di mana ia menjadi produk yang berdiri sendiri.


Cerita serupa juga terjadi pada game Glitch. Setelah bertahun-tahun berkembang, permainan melahirkan komunitas yang sangat solid. Namun, 97% pengguna yang mendaftar untuk permainan meninggalkannya dengan sangat cepat. Dengan kata lain, meskipun permainan berjalan dengan baik secara kualitatif, itu tidak menghasilkan pendapatan yang cukup bagi manajemen untuk terus berjalan. Pada saat itulah Butterfield tahu bahwa/itu dia harus menarik steker dan meninggalkan zona nyamannya. Berbicara tentang meninggalkan zona nyaman selama pivot ...


Bersiaplah untuk membuat keputusan sulit

"Itu kasar. Dan pasti ada pendapat yang berbeda. Ada banyak argumen tentang apa yang harus kita lakukan. Dan untuk sementara waktu, kami bekerja baik pada permainan dan di Flickr. Tim masih benar-benar terpecah, jadi kami memiliki suara," kata Stewart Butterfield. Seperti pengalamannya, pivot tidak diragukan lagi menghasilkan perpecahan antara anggota tim yang setia atau sangat banyak berinvestasi dalam tujuan awal yang sedang menuju bisnis. Dan menangani ini tidak pernah menjadi pekerjaan yang mudah untuk dilakukan.


Selama pivot, para pemimpin bisnis mungkin perlu membujuk rekan kerja untuk bekerja sama untuk mencapai tujuan bersama. Akan ada banyak persuasi dan argumen. Selain itu, pelanggan yang ada mungkin tidak senang dengan pivot, karena akan menghasilkan model bisnis, produk, dan bahkan pengalaman pelanggan yang berbeda. Pivot adalah saat-saat ketika para pemimpin bisnis perlu membuat keputusan sulit, termasuk memutuskan hubungan dengan banyak pihak yang terlibat. Tapi itu hal yang perlu dilakukan.


Prioritaskan Orang dengan Menempatkan Mereka Pertama

Meskipun demikian, keputusan sulit tidak harus dilakukan secara tidak manusiawi. Dalam kasus Butterfield, dia selalu memikirkan kesejahteraan timnya dan pelanggannya. Misalnya, ketika mereka harus menutup Glitch,sulit baginya untuk memberi tahu karyawannya bahwa mereka tidak akan memiliki pekerjaan lagi. Jadi timnya membuat situs web yang disebut "Hire A Genius", di mana profil dan portofolio LinkedIn karyawannya ditempatkan di sana. Dan dia tidak berhenti sampai semua orang di timnya mendapat pekerjaan baru.


Mereka juga mengumumkan akhir dari game Glitch kepada pengguna. Alih-alih memberikan perawatan bahu dingin, para pengembang dan pengguna game melemparkan pesta "akhir dunia" virtual. Selain etis, tindakan semacam itu menciptakan citra perpisahan yang baik dan retensi potensial. Mengakhiri ide secara manusiawi meninggalkan kesan yang baik untuk tidak hanya pengguna, tetapi juga tim Anda. Salah satu insinyur di Glitch bahkan kembali kemudian bekerja di tim Slack Butterfield.


Kisah Stewart Butterfield mengatakan kepada kami bahwa pivot yang sukses tidak keluar secara ajaib dari udara tipis. Ini adalah transformasi bisnis yang sulit yang disertai dengan kontradiksi di mana para pemimpin harus bersiap untuk berhenti mengejar ide yang tidak berhasil, siap untuk membuat keputusan sulit, dan memprioritaskan orang-orang yang terlibat pada saat yang sama. Selain itu, mungkin diperlukan kerja keras bertahun-tahun sebelum ide baru membuahkan hasil, sehingga kesabaran dan ketekunan adalah dua faktor penting lainnya untuk poros yang sukses.


Apakah informasi ini membantu?

Artikel Terkait

21 April 2021
Perempuan di Sektor Teknologi

Apa programmer komputer pertama, orang yang meletakkan dasar untuk WiFi saat ini, dan pencipta STP Internet Protocol memiliki kesamaan? Jika jawaban Anda adalah 'mereka semua memiliki komputer', Anda salah.

Read More...

Artikel Populer

15 April 2022
Apakah Cloud Lebih Aman dan Lebih Aman?

Read More...