7 Cara Untuk Menciptakan Budaya Inovatif di Perusahaan

30 Desember 2021

7 Cara Untuk Menciptakan Budaya Inovatif di Perusahaan

Seiring dengan perkembangannya, perusahaan akan menghadapi banyak tantangan yang membawa perubahan signifikan. Selama tiga dekade terakhir, bisnis di seluruh dunia telah beradaptasi dengan gelombang Revolusi Industri 4.0 yang relatif baru. Sementara perusahaan beradaptasi dengan dinamika ini, pandemi juga menghasilkan masalah yang mempengaruhi cara kerja bisnis. Dalam menghadapi tantangan seperti itu, perusahaan dapat tetap bertahan selama tetap inovatif. Inovasi membuat perusahaan bergerak bahwa hal itu mungkin tidak hanya bertahan di masa-masa sulit, tetapi juga berkembang di atas pesaing. Berikut adalah 7 cara di mana perusahaan dapat menciptakan budaya yang inovatif.


1. Menjaga Komunikasi yang Baik

Sebagai makhluk sosial, kita mendapatkan wawasan melalui diskusi dengan orang lain yang ide-idenya mungkin sesuatu yang belum pernah kita pikirkan sebelumnya. Untuk memastikan inovasi tetap berjalan, komunikasi yang baik harus dijaga. Inilah sebabnya mengapa perusahaan seperti Netflix menjaga budaya inovasi mereka tetap hidup dengan menjaga komunikasi internal mereka tetap efektif melalui memo internal.


2. Menghormati (dan bahkan Mendorong) Keragaman

Sementara perbedaan dalam keragaman dapat menyebabkan konflik, keragaman juga berarti ide-ide yang beragam. Merayakan keragaman membantu perusahaan berinovasi melalui pikiran unik karyawan mereka. Inilah sebabnya mengapa keragaman gender dan etnis akan berkontribusi banyak pada perusahaan. Di perusahaan inovatif seperti Microsoft dan Twitter, keragaman gender dapat ditemukan bahkan di tingkat dewan, di mana 33-42% anggota dewan adalah perempuan.


3. Memelihara Oddballs

Inovasi besar jarang datang dari mengikuti apa yang dapat diterima. Perusahaan terkemuka saat ini berasal dari ide-ide aneh yang bertentangan dengan tren yang ada. Google, misalnya, dibuat pada saat pencarian frasa di komputer tidak pernah terdengar. Di era Friendster dan MySpace, Facebook bukanlah suatu keharusan bagi pengguna internet. Tanpa oddballs yang mengejar ide-ide aneh, perusahaan-perusahaan ini tidak akan muncul.


4. Mempertimbangkan Jaring Pengaman

Budaya inovasi seharusnya tidak selalu tentang maju. Inovasi tentu akan dibutuhkan ketika ada yang salah. Sebelum krisis ekonomi 2008 terjadi, Michael Burry tercatat sebagai "investor pertama yang mengakui krisis hipotek". Setelah menyadari hal ini, perusahaannya beralih investasi dan melawan tren. Dengan melakukan investasi inovatif, ia memperoleh keuntungan pribadi $ 100 juta dan memperoleh $ 700 juta untuk investornya sementara saham anjlok dengan cepat.


5. Memperlakukan Kegagalan sebagai Bagian dari Proses

Adobe memiliki cerita menarik yang menunjukkan bagaimana perusahaan memelihara budaya inovatifnya. Untuk mengembangkan program Kickbox-nya, Adobe pernah menawarkan $ 1000 untuk karyawan yang ingin menguji ide-ide mereka – bahkan jika ide-ide tersebut menghasilkan kegagalan total! Akibatnya, Adobe dapat menguji 1000 ide lebih cepat. Di perusahaan di mana budaya inovasi tumbuh subur, kegagalan adalah bagian dari proses pembelajaran di mana akan ada banyak cobaan dan kesalahan. Jadi, sumber daya tidak pernah terbuang pada "kegagalan".


6. Menjaga Lingkungan Kerjanya Manusiawi

Bagaimana perusahaan inovatif seperti Google menjaga lingkungannya tetap manusiawi? Dengan pergi sejauh menyediakan pod tidur bagi karyawan untuk tidur siang. Untuk perusahaan inovatif, faktor manusia tidak pernah keluar dari meja. Bagaimanapun, ide adalah hal yang manusiawi.

 

7. Berkolaborasi dengan Sekutu Potensial

Apa yang lebih baik dari satu perusahaan inovatif? Jawaban: dua atau tiga perusahaan inovatif. Pada tahun 2006, merger antara Walt Disney dan Pixar terjadi. Kita hanya bisa membayangkan bagaimana budaya inovatif dari kedua perusahaan bertabrakan, tetapi kita dapat melihat bagaimana ide-ide yang tak terhitung jumlahnya telah menjadi film unik yang menghasilkan miliaran.


Telkom DWS adalah perusahaan yang berkomitmen terhadap budaya inovatif. Pada tahun pertama, Telkom DWS berkolaborasi secara inovatif dengan Mitratel, dan aksi inovatif ini menghasilkan efisiensi 30% lebih banyak dan profitabilitas yang lebih tinggi. Budaya inovatif diperlukan lebih banyak lagi selama saat-saat yang tidak pasti ini. Dalam banyak kasus, budaya inovasi telah terbukti menjadi sekutu besar bagi Telkom DWS, dan itu akan selalu ada.


Apakah informasi ini membantu?

Artikel Terkait

21 April 2021
Perempuan di Sektor Teknologi

Apa programmer komputer pertama, orang yang meletakkan dasar untuk WiFi saat ini, dan pencipta STP Internet Protocol memiliki kesamaan? Jika jawaban Anda adalah 'mereka semua memiliki komputer', Anda salah.

Read More...

Artikel Populer

15 April 2022
Apakah Cloud Lebih Aman dan Lebih Aman?

Read More...