7 Cara Untuk Mendukung Kesehatan Mental Karyawan

30 Desember 2021

7 Cara Untuk Mendukung Kesehatan Mental Karyawan

7 Cara Untuk Mendukung Kesehatan Mental Karyawan

Baru-baru ini pada tanggal 10 Oktober, orang-orang di seluruh dunia merayakan Hari Kesehatan Mental. Sayangnya, masalah kesehatan mental bisa sama tidak terlihatnya dengan gajah di ruangan itu, membuat dimensi ini sebagian besar diabaikan dalam banyak konteks, termasuk bisnis. Dengan sebanyak US $ 1 triliun yang hilang setiap tahun karena masalah kesehatan mental terkait produktivitas, itu harus jelas seperti hari sekarang: kesehatan mental yang buruk buruk bagi bisnis.


Dengan pandemi yang memukul bisnis dengan sangat keras, kesehatan mental karyawan menjadi lebih penting. Sekarang lebih dari sebelumnya, sekarang saatnya bagi para pemimpin untuk fokus mendukung kesehatan mental karyawan. Berurusan dengan masalah kesehatan mental dalam konteks profesional kadang-kadang dapat dimulai dengan hal-hal yang tampaknya "kecil". Berikut adalah beberapa cara untuk membantu karyawan, terutama mereka yang membutuhkan dukungan mental.


1. Meningkatkan kesadaran

Langkah pertama untuk mendukung kesehatan mental karyawan adalah mengatasi masalah kesehatan mental yang mereka alami. Mendukung kesehatan mental pekerja hanya dapat bekerja jika semua orang memperhatikan masalah ini dengan serius. Mendidik pekerja tentang pentingnya kesehatan mental. Undang para ahli untuk membicarakan masalah ini. Mengatasi masalah yang ada terkait dengan kondisi mental karyawan.


2. Periksa comms

Tidak, jelas bukan server atau kabel telepon - Kita perlu memeriksa seberapa baik komunikasi sehari-hari dilakukan di perusahaan. Menurut sebuah studi oleh Dynamic Signal, komunikasi yang buruk bertanggung jawab atas 80% stres pekerja AS. Jika komunikasi menjadi masalah, para pemimpin dapat mengambil tindakan seperti menyelenggarakan pertemuan informal untuk memperbaiki komunikasi antara anggota staf.


3. Jangkau

"Hei, aku Jason, bawahanmu. Secara mental, saya tidak merasa baik, dan saya butuh bantuan," kata tidak ada yang pernah. Karyawan yang mengalami masalah kesehatan mental tidak akan maju dan mengatakan bahwa mereka membutuhkan dukungan. Dengan demikian, pemimpin tim dapat mendukung anggota mereka hanya dengan menjangkau dan bertanya bagaimana keadaan mereka, terutama ketika hal-hal dengan mereka mulai terasa offbeat.


4. Memantau beban kerja mereka

Pemimpin menjadi siapa mereka karena kemampuan mereka mengawasi dan mengelola apa yang dilakukan anggota tim, termasuk beban kerja mereka. Apakah mereka menangani terlalu banyak tugas? Jika demikian, biarkan mereka meninggalkan tugas-tugas yang tidak mendesak untuk sementara waktu. Jika memungkinkan, tawarkan bantuan atau berkoordinasi dengan anggota tim lain untuk berbagi tanggung jawab. Berbagi beban kerja bisa menjadi tanda bahwa Anda merawat mereka.


5. Berikan kritik yang lebih konstruktif

Kritik adalah bagian dari kerja tim; Tidak ada yang menyangkalnya. Namun, terkadang kita terlalu fokus pada apa yang ingin kita katakan daripada bagaimana kita mengatakannya. Penting untuk diingat bahwa cara para pemimpin memberikan kritik dapat mempengaruhi emosi dan harga diri anggota tim. Jadi, alih-alih "Saya tidak suka bagaimana Anda menangani hal-hal", bagaimana dengan "Ada beberapa aspek yang dapat kita tingkatkan"?


6. Lebih fokus pada prestasi

Sebuah temuan dari Mind, sebuah badan amal kesehatan mental di Inggris, menunjukkan bahwa karyawan yang merasa undervalued lebih rentan terhadap stres dan kelelahan. Oleh karena itu, dalam mendukung kesehatan mental karyawan mereka, pemimpin dapat memberikan lebih banyak penghargaan atas prestasi dan kontribusi karyawan, bahkan jika mereka bekerja dengan ritme atau cara yang agak unik. Ini adalah kontribusi mereka yang penting. Lagi pula, kita harus memberikan kredit di mana kredit jatuh tempo.


7. Gunakan sumber daya yang tersedia... atau menciptakannya

Terakhir, selain dorongan, dukungan untuk kesehatan mental karyawan dapat diberikan dengan menggunakan sumber daya yang tersedia. Jika sumber daya yang ada tidak memadai, buatlah. Misalnya, Unilever memberikan contoh yang baik dengan aplikasi pemenang penghargaan mereka, di mana karyawan dapat menetapkan tujuan mental, memeriksa kondisi psikologis mereka, dan mengumpulkan materi bermanfaat yang terkait dengan kesejahteraan mereka.


Pada akhirnya, mendukung kesehatan mental karyawan pasti membawa manfaat bagi perusahaan. Namun, untuk benar-benar mendukung kesehatan mental karyawan, para pemimpin perlu berpikir di luar produktivitas belaka atau keuntungan kuantitatif dan lebih banyak tentang menciptakan ruang manusiawi bagi karyawan, yang telah mempertahankan kehidupan perusahaan sebanyak perusahaan mempertahankan mereka. Inilah sebabnya mengapa nilai-nilai "dasar" seperti komunikasi dan penghargaan penting untuk memberi anggota staf dukungan yang mereka butuhkan.

Apakah informasi ini membantu?

Artikel Terkait

5 Tips Untuk Mempersiapkan Tenggat Waktu
13 November 2020

5 Tips Untuk Mempersiapkan Tenggat Waktu

Ada '3Ds' yang dapat membuat setiap pekerja merasa gelisah: Penurunan Pangkat, Pengurangan, dan Tenggat Waktu.

Read More...
7 Cara Untuk Menciptakan Budaya Inovatif di Perusahaan
Invalid date

7 Cara Untuk Menciptakan Budaya Inovatif di Perusahaan

Seiring dengan perkembangannya, perusahaan akan menghadapi banyak tantangan yang membawa perubahan signifikan.

Read More...
5 Hal yang Harus Diprioritaskan untuk 2021 yang Lebih Cerah
14 Januari 2021

5 Hal yang Harus Diprioritaskan untuk 2021 yang Lebih Cerah

Mereka mengatakan bahwa ketika perjalanan berakhir, yang lain dimulai. Kami telah bertahan tahun 2020, dan 2021 adalah bab lain dalam kehidupan karya-karya kami.

Read More...
WFH: Bekerja dari Rumah, Bersama Keluarga, Bahagia
Invalid date

WFH: Bekerja dari Rumah, Bersama Keluarga, Bahagia

WFH memberi, ada juga kerugian bekerja dari rumah. Sebagai permulaan, beberapa dari kita mungkin kehilangan hubungan dengan rekan kerja kita.

Read More...

Artikel Populer

Mengelola Big Data dengan Telkom Big Box
29 Desember 2021

Mengelola Big Data dengan Telkom Big Box

Read More...