Bagaimana Budaya Menonton Film Kami Berubah

28 Desember 2021

Bagaimana Budaya Menonton Film Kami Berubah

Bioskop di seluruh dunia mengalami pukulan besar karena pandemi Covid-19 yang sedang berlangsung. Di AS saja, bioskop AMC hampir bangkrut dan menutup operasi mereka pada awal 2021. Di Indonesia, bioskop besar seperti XXI dan CGV membatasi jam kerja mereka atau benar-benar menghentikan operasi mereka di kota-kota besar. Sangat disayangkan, mengingat industri film Indonesia baru saja mengalami "ledakan yang belum pernah terjadi sebelumnya" sebelum pandemi dimulai, menurut James Guild dalam sebuah artikel yang diterbitkan oleh New Mandala.


Dengan teater ditutup di mana-mana, ada pertanyaan besar: apakah bioskop pergi untuk selamanya? Para ahli memprediksi bahwa orang akan kembali ke bioskop setelah semua pembatasan berakhir – kita tidak sabar untuk kembali menonton film hit di depan layar raksasa dengan sekantong popcorn di tangan. Dan ketika budaya kita berkembang setelah pandemi, bioskop juga berkembang. Akan ada lebih banyak digitalisasi, pengalaman baru, dan peningkatan ukuran keamanan. Tetapi sementara itu, dengan penurunan teater, tren lain sedang meningkat: pertumbuhan VOD.


Binge-Watching Bahan Bakar Pertumbuhan VOD

Beberapa tahun yang lalu, ketika tidak pergi ke bioskop, orang dulu mengandalkan VCD dan DVD untuk menonton film di rumah. Kami harus memiliki pemutar VCD / DVD, mengambil beberapa film dari toko lokal, dan mengembalikannya jika kami menyewa film. Karena beberapa perangkat streaming (seperti Smart TV) tersedia untuk rumah hampir semua orang, hilanglah hari-hari film disk. Hari-hari ini, kita dapat dengan mudah menonton film favorit kita melalui streaming. Dan dengan penguncian, tren WFH, dan pembatasan sosial, tampaknya kita melakukan streaming film dan serial ... Banyak.


Budaya menonton film kami yang relatif baru ini membuka jalan bagi pertumbuhan penyedia layanan VOD. Pada Q1 2021, laba bersih Netflix mencapai sekitar $ 1,70 miliar, berkat 270 juta pengguna yang berlangganan layanan mereka. Sebagai pesaing yang cukup baru, Disney+ juga mendapatkan 103 juta pengguna yang melakukan streaming film dan serial melalui platform mereka. Pertumbuhan serupa dapat ditemukan di platform serupa lainnya karena studio film juga baru-baru ini mulai mempertimbangkan untuk secara eksklusif merilis judul utama sebagai VOD (contoh kasus, Justice League: The Snyder Cut di HBO Max).


Mengapa kita banyak melakukan streaming?

Dan tampaknya kami akan terus streaming VOD karena beberapa alasan. Pertama-tama adalah tentang memiliki lebih banyak pilihan. Pelanggan VOD akan tahu betapa mudahnya memilih film atau seri apa pun (dan betapa mudahnya menonton dalam semalam sepanjang musim, katakanlah, K-Drama). Dalam mood untuk mengunjungi kembali film klasik lama yang bagus? Beberapa anime Jepang? Bagaimana dengan beberapa film Nolan-esque yang menggugah pikiran? Pelanggan VOD dapat mengakses salah satu dari ini kapan saja mereka mau, dan aksesibilitas tersebut tidak dapat ditemukan dalam budaya menonton film konvensional.


Streaming VOD juga jauh lebih ekonomis. Di Indonesia, misalnya, 2 tiket bioskop mungkin bernilai 1 bulan berlangganan VOD. Beberapa platform juga menyediakan opsi paket yang memungkinkan beberapa pengguna untuk menggunakan satu akun bersama dan melakukan streaming film di beberapa perangkat. Ketika biaya berlangganan dibagi di antara pengguna, itu bisa jauh lebih terjangkau daripada tiket. Beberapa platform juga menawarkan langganan tahunan dengan biaya yang sama dengan jumlah uang yang sama yang Anda habiskan untuk popcorn, secangkir soda, dan tiket film.


Last but not least, streaming konten on-demand lebih aman, terutama mengingat pandemi belum berakhir. Menonton film di TV pintar Anda tidak mengharuskan Anda untuk berhubungan dengan penonton bioskop yang berbeda. Baik itu duduk di sofa atau berbaring di tempat tidur, menonton konten VOD di rumah tidak mengharuskan Anda untuk memakai masker sepanjang waktu. Juga tidak ada perjalanan yang diperlukan, jadi Anda tidak perlu khawatir tentang segala jenis risiko yang mungkin timbul dari membawa diri Anda ke bioskop dan pulang larut malam sesudahnya.


Masa Depan Budaya Menonton Film: Pecah atau Dijahit?

Jika budaya menonton film konvensional menurun, apakah VOD akan bertahan selamanya? Sumur... Jawabannya masih diliputi oleh ketidakpastian. Para ahli memproyeksikan bahwa mungkin ada comeback untuk bioskop setelah pandemi. Kami pasti akan kehilangan pengalaman hebat menonton film di bioskop favorit kami. Tapi untuk saat ini, tampaknya sebagian besar dari kita akan terus streaming konten on-demand sambil duduk di sofa. Lagi pula, streaming memiliki tiga kualitas yang kita semua sukai ketika membeli barang dan jasa apa pun selama pandemi: mudah, terjangkau, dan aman.


Apakah informasi ini membantu?

Artikel Populer

15 April 2022
Apakah Cloud Lebih Aman dan Lebih Aman?

Read More...