Berbagai tujuan platform OTT dan SMS

30 Desember 2021

Berbagai tujuan platform OTT dan SMS

Anda mungkin sudah tahu ini. Platform layanan pesan singkat (SMS) mengharuskan pengguna membayar biaya tambahan untuk mengirimkan informasi teks bentuk pendek di atasnya. Sementara itu, platform over-the-top (OTT) seperti WhatsApp dan Telegram memungkinkan Anda untuk melakukan komunikasi suara, video (untuk WhatsApp) dan teks tanpa batas selama Anda dicakup oleh koneksi internet.


Meskipun banyak profesional telah memahami perbedaan inti antara platform SMS dan OTT, tidak banyak pelaku bisnis yang benar-benar memahami berbagai tujuan keduanya. Dengan demikian, Anda dapat menggunakan kedua platform untuk tujuan bisnis yang berbeda secara lebih efektif.


Akankah platform OTT membunuh SMS?

Karena fakta bahwa platform OTT dapat digunakan secara gratis, mampu mentransmisikan volume teks dan suara yang tak terbatas (bahkan video, untuk WhatsApp) di antara orang-orang (yah, mereka disebut "di atas" karena suatu alasan), banyak orang berspekulasi bahwa OTT akan membuat platform SMS usang.


Yah, tidak begitu cepat. Sementara pesan OTT dengan orang-orang seperti WhatsApp, Facebook, WeChat, Viber, dll telah meninggalkan tanda yang signifikan di pasar global, namun faktanya tetap bahwa bisnis masih sangat bergantung pada pesan seluler untuk melakukan bisnis mereka (kami akan meninjau kembali ini secara lebih mendalam di bagian berikutnya).


Selain itu, kita juga harus mempertimbangkan fakta bahwa banyak pasar berkembang dan berkembang juga belum tercakup dengan infrastruktur internet yang tepat. Seorang peneliti Universitas Indonesia (UI), misalnya, baru-baru ini mengungkapkan bahwa sekitar 12.000 desa di seluruh Indonesia belum tercakup oleh internet, dari 70.000+ desa di negara itu. Bagaimana platform OTT dapat menjangkau orang-orang di antara tempat-tempat itu? Anda tidak punya pilihan selain kembali ke platform SMS yang sederhana namun kuat.


Jadi, kapan menggunakan OTT, dan kapan harus menggunakan SMS?

Sementara platform pesan instan OTT sangat bagus untuk digunakan untuk percakapan sehari-hari yang santai, dari sudut pandang bisnis, mereka tidak begitu berguna atau mungkin, juga tidak ideal dalam hal keamanan?


Pertama-tama, aplikasi pesan instan OTT tidak mampu menangani pesan massal, yang melekat pada berbagai kegiatan pemasaran dan informasi publik lainnya yang biasanya dilakukan oleh perusahaan dan lembaga publik. SMS massal melalui solusi aplikasi-ke-orang SMS (SMSA2P) memungkinkan Anda untuk membuat pesan yang berbeda yang menargetkan audiens yang berbeda dan mengirimnya secara otomatis, secara massal ke segmentasi yang berbeda ini. Seperti yang telah kami bahas dalam artikel kami sebelumnya, solusi SMS A2P telah menjadi lebih signifikan di antara bisnis dan lembaga publik selama pandemi COVID-19, membantu mereka terlibat dengan pelanggan mereka yang tinggal di rumah.


Selain itu, dalam hal keamanan digital, platform SMS juga merupakan solusi hebat untuk kegiatan otentikasi dua faktor yang dilakukan oleh berbagai platform digital. Platform SMS banyak digunakan oleh platform ini untuk mengirim kata sandi satu kali (OTP) kepada pengguna sehingga mereka dapat memverifikasi identitas mereka saat masuk ke akun mereka. Berkat fungsi-fungsi ini, diperkirakan sekitar 52,5 triliun pesan dikirim melalui SMS sepanjang 2020.


Sederhananya, SMS masih jauh dari mati; Jika ada, SMS dapat membawa bisnis Anda ke tingkat tinggi berikutnya, sebagai media pilihan bagi Anda untuk memenuhi tujuan pemasaran bisnis dan pemasaran digital Anda. Anda dapat mempercayai solusi SMSA2P untuk mencapai itu.


Telkom DWS dapat membantu Anda untuk mendapatkan tujuan pemasaran bisnis Anda melalui solusi SMS A2P. Jika Anda tertarik untuk mempelajari cara kerja solusi ini, jangan ragu untuk menghubungi perwakilan kami atau cukup kunjungi situs web kami di mycarrier.telkom.co.id/sms-a2p-domestik

Apakah informasi ini membantu?

Artikel Terkait

19 Maret 2021
Sejarah SMS sebagai Metode Komunikasi

SMS dapat dilihat sebagai peninggalan era lampau bagi banyak orang yang telah terbiasa dengan platform pesan instan over-the-top (OTT) seperti WhatsApp, Signal dan Telegram untuk pekerjaan dan komunikasi pribadi mereka.

Read More...

Artikel Populer

15 April 2022
Apakah Cloud Lebih Aman dan Lebih Aman?

Read More...