Buka Jalan Menuju Sukses dengan Belajar Agility

28 Desember 2021

Buka Jalan Menuju Sukses dengan Belajar Agility

Kisah belajar paling baik diwujudkan oleh seorang pria paruh baya di Amerika tahun 1920-an. Setelah kehilangan ayahnya pada usia 5 tahun, putra pertama dalam keluarga harus belajar banyak keterampilan untuk memberi makan saudara-saudaranya. Dia memiliki pekerjaan pertamanya pada usia 10 tahun, di mana dia bekerja di sebuah peternakan. Setelah itu, ia mengumpulkan banyak pengalaman, karena ia telah bekerja sebagai petani, konduktor trem, seorang tentara, seorang salesman asuransi, manajer perusahaan feri kapal uap, sekretaris, seorang pria kereta api, dan seorang pengacara. Namun, pada awal 1920-an, praktik pengacaranya dilakukan setelah dia bertengkar dengan klien.


Pada tahun 1929, tepat pada awal Depresi Besar, pria itu membuat lompatan iman lagi dan sekali lagi menjadi seorang pengusaha. Dia membuka sebuah pompa bensin di sepanjang US Route 25 di Corbin, dan tak lama setelah itu, sebuah restoran kecil. Menyajikan hidangan khusus selatan, restorannya secara bertahap menjadi populer, jadi dia harus pindah ke tempat yang lebih besar. Dengan banyak pengalaman, dia bisa dengan percaya diri mengelola tempat itu sendiri dan terjebak dengan masakannya. Tapi dia tidak. Dia mengambil kursus manajemen 8 minggu dari Cornell University. dan sekitar 11 tahun untuk menyempurnakan hidangannya.


Pada titik ini Anda mungkin bertanya, apakah benar-benar perlu untuk menghabiskan begitu banyak waktu, energi, dan uang untuk mempelajari lebih banyak keterampilan ketika Anda sudah menjadi begitu berpengalaman? Jelas ya, terutama ketika kita semua hidup di abad ke-21, di mana perubahan terjadi dengan cepat dan terus-menerus. Forum Ekonomi Dunia memperkirakan bahwa dari 2021 hingga 2026, 85 juta pekerjaan akan hilang dan 97 juta pekerjaan akan menggantikannya. Itulah mengapa belajar selalu penting. Jadi bagaimana kita harus belajar beradaptasi dengan tuntutan hari ini? Jawaban: dengan memiliki kelincahan belajar.


Apa itu Belajar Agility?

Sederhananya, itu adalah kemampuan untuk menjadi gesit dalam proses pembelajaran kita. Forbes.com dengan fasih menggambarkan kelincahan belajar sebagai kemampuan belajar, tidak belajar, dan belajar kembali. Definisi lain dari Mettl.com menunjukkan bahwa kelincahan belajar memungkinkan kita untuk mengumpulkan wawasan dari pengalaman masa lalu dan menerapkannya dalam konteks di mana kita menjelajahi wilayah yang tidak dikenal. Orang dengan kelincahan belajar tinggi dapat dengan cepat mengambil keterampilan baru, belajar dari kesalahan, memantau kinerja mereka sendiri, dan beradaptasi dengan situasi yang tidak dikenal. Orang-orang ini dapat dengan mudah meningkatkan keterampilan dan reskill sendiri.


Upskilling dan Reskilling

Kami benar-benar telah menulis seluruh artikel tentang upskilling dan reskilling jika Anda ingin diskusi yang lebih mendalam tentang itu, tetapi sederhananya, upskilling dan reskilling adalah dua keterampilan berbeda yang kita semua butuhkan untuk mengembangkan diri dan karir kita. Ketika Anda upskill, Anda meningkatkan keterampilan yang ada. Reskilling, di sisi lain, memungkinkan Anda untuk mempelajari seperangkat keterampilan yang sama sekali baru yang diperlukan untuk menghadapi tantangan baru. Jika Anda memiliki kelincahan belajar yang tinggi, pastikan Anda secara teratur meningkatkan keterampilan dan reskill sendiri.


Tuntutan yang menanti di masa depan kita bukanlah lelucon. Prediksi Forum Ekonomi Dunia menyebutkan bahwa 80% pemilik bisnis berencana untuk mempercepat digitalisasi mereka dengan menggabungkan teknologi baru. Kita perlu meningkatkan keterampilan dan reskill agar tetap relevan di era digital. Bahkan, selama 5 tahun ke depan, sekitar 50% dari semua pekerja perlu reskill diri untuk tetap di posisi mereka. Angka-angka ini menunjukkan fakta yang jelas: bahwa untuk bertahan hidup, apalagi berhasil, seseorang harus terus berkembang. Dan di era informasi dan peluang, berkembang sama dengan pembelajaran.


Agility Belajar Terbayar

Bahkan jika Anda adalah orang dengan kelincahan belajar tinggi, mungkin ada saat-saat di mana kurva belajar bisa terasa begitu curam. Tetapi selalu penting untuk mengingatkan diri kita bahwa belajar akan selalu memberi kita imbalan pada akhirnya. Ingat pria yang mulai mengelola restoran pada tahun 1929? Dia reskilled dirinya dalam manajemen karena ia tidak pernah mengelola restoran yang lebih besar sebelumnya. Dia meningkatkan resepnya sehingga pelanggan tidak perlu menunggu selama 45 menit untuk ayamnya. Singkat cerita, restorannya menjadi sensasi global, dan hari ini bernilai 5,1 miliar dolar.


Jadi jika Anda pernah meragukan nilai kelincahan belajar, ingatlah kisah Kolonel Sanders.


Apakah informasi ini membantu?

Artikel Populer

15 April 2022
Apakah Cloud Lebih Aman dan Lebih Aman?

Read More...