Cara Mengatasi Penipuan SMS

30 Desember 2021

Cara Mengatasi Penipuan SMS

Setelah wabah COVID-19, Gartner mengatakan bahwa SMS akan menjadi lebih penting bagi bisnis yang ingin tetap berhubungan dengan pelanggan mereka saat ini. Para peneliti berharap untuk melihat 49 juta pelanggan memilih untuk menerima pesan pemasaran dari perusahaan pada tahun 2020. Namun, berdasarkan penelitian oleh Mavenier dan GSMA, diperkirakan antara 5% hingga 20% dari semua pesan SMS terkait spam atau penipuan. Studi ini juga didukung oleh angka yang dirilis dari Action Fraud pada April 2020, bahwa Inggris melaporkan kasus penipuan dan kejahatan dunia maya terkait COVID-19 dengan total nilai USD 2,6 juta. Sementara itu, Komisi Perdagangan Federal AS baru-baru ini mengatakan bahwa orang Amerika telah kehilangan lebih dari USD 12 juta karena penipuan COVID-19 sejak Januari. Untuk menghindari penipuan, spam, dan teks phishing dan menjaga tim dan pelanggan Anda aman, Anda perlu mengikuti langkah-langkah dasar tentang cara menangani penipuan SMS.


Jangan mengikuti tautan apa pun atau menanggapi panggilan SMS apa pun untuk bertindak

Penipuan SMS biasanya menyarankan Anda untuk mengklik tautan, panggilan atau mengirim pesan nomor, atau ingin Anda membalas pesan mereka. Permintaan "ajakan bertindak" ini adalah salah satu tanda peringatan terbesar yang perlu Anda waspadai. Ketika Anda menerima pesan teks dengan tautan, segera mulailah mempertimbangkan bahwa itu bisa menjadi penipuan. Cobalah untuk memverifikasi kredibilitas mereka dengan menemukan rincian kontak mereka secara online dan hubungi langsung untuk memeriksa apakah itu benar-benar organisasi yang sah. Pastikan Anda melakukan ini melalui nomor kontak tepercaya, seperti yang tercantum di situs web mereka atau yang telah diberikan dalam kontak sebelumnya yang Anda miliki dengan mereka melalui email atau pos.


Perhatikan detail dan periksa kesalahan ejaan atau tata bahasa apa pun

Perusahaan yang sah jarang, jika pernah, membuat kesalahan ejaan atau kesalahan tata bahasa. Jika pesannya tidak terlihat profesional, maka itu mungkin scam. Pesan profesional biasanya singkat tetapi tidak meninggalkan informasi penting. Ini juga bebas dari kesalahan, baik itu untuk kesalahan ejaan, tata bahasa atau sintaksis. Jika itu di luar karakter atau ketika Anda melihat sesuatu yang bahkan sedikit tidak pantas untuk keadaan, waspadalah. Jika Anda menerima pesan penipuan, penting bagi Anda untuk melaporkannya, sehingga orang lain tidak akan menjadi korban berikutnya.


Jangan berbagi informasi pribadi apa pun

Hal penting lainnya ketika menerima penipuan SMS adalah tidak pernah membagikan informasi pribadi apa pun kepada pengirim. Organisasi yang sah seperti bank tidak akan pernah meminta informasi pribadi Anda, rincian perbankan, atau pin melalui pesan atau teks. Jika Anda menerima SMS yang mengharuskan Anda untuk memasukkan rincian perbankan Anda, atau mengotorisasi transfer dana yang anda telah neve meminta, atau meminta Anda untuk melakukan transaksi tes, pastikan untuk tidak menanggapinya dan membuat catatan dari nomor dan pesan konten, acara screenshot itu sebagai bukti sehingga Anda dapat melaporkannya.


Penipuan internet dan SMS telah ada selama beberapa dekade. Namun, sebuah studi oleh McAfee menunjukkan bahwa lebih dari 79% pelanggan tidak dapat mengidentifikasi penipuan phishing dengan benar ketika kami mempresentasikan kepada mereka. Tetap waspada terhadap risiko penipuan SMS dan terapkan hal-hal penting ini untuk menghindari penipuan, spam, dan teks phishing dan jaga agar tim dan pelanggan Anda tetap aman. Memilih mitra yang tepat untuk layanan SMS A2P Indonesia Anda dapat membantu Anda melindungi tim dan pelanggan Anda dengan memiliki kesadaran cybersecurity terhadap serangan rekayasa sosial tersebut.


Apakah informasi ini membantu?

Artikel Terkait

Invalid date
Kembangkan Bisnis Anda dengan Pemasaran SMS
Unified CommunicationMessaging Hub

Seiring dengan perkembangan teknologi, platform A2P akan memiliki nilai yang tinggi di sektor pemasaran. Ini adalah aplikasi hebat yang hanya disukai oleh beberapa perusahaan.

Read More...

Artikel Populer

15 April 2022
Apakah Cloud Lebih Aman dan Lebih Aman?

Read More...