Cara Mengukur Kinerja Jaringan Anda dengan Cara yang Benar

30 Mei 2022

Cara Mengukur Kinerja Jaringan Anda dengan Cara yang Benar

Managed Service Managed Service 

Sebuah perusahaan membutuhkan jaringan yang dapat memberikan layanan berkualitas kepada pengguna tanpa downtime atau penundaan yang tidak perlu untuk berjalan secara efektif. Karena layanan ini juga harus ditawarkan dengan andal dan mudah, ada kebutuhan untuk pengukuran kinerja jaringan secara berkala. 

Dengan begitu, suatu organisasi akan dapat memastikan bahwa semua komponen berfungsi secara optimal. Selain itu, dapat dengan mudah mendeteksi kesalahan dan kemacetan yang akan datang sebelum krisis jaringan terjadi. Jadi, apakah Anda mengukur kinerja jaringan perusahaan Anda dengan cara yang benar? Apakah Anda memantau parameter jaringan yang benar? Mari kita lihat metrik yang paling penting untuk diamati saat mengukur kinerja jaringan. 

Metrik penting dalam mengukur kinerja jaringan

Jika Anda ingin mengoptimalkan kinerja jaringan Anda dengan benar, Anda harus memilih kriteria yang paling penting untuk pengukuran. Metrik dapat termasuk dalam kategori kecepatan atau kualitas data, dan setiap kelompok sangat penting. Dengan mengingat hal itu, berikut adalah metrik jaringan yang harus Anda pertimbangkan: 

1. Latensi

Mengenai jaringan, latensi adalah ukuran waktu yang dibutuhkan data untuk melakukan perjalanan ke tujuannya di seluruh jaringan. Waktu yang diambil ke dan dari diukur dalam milidetik sebagai penundaan perjalanan pulang pergi. Karena tidak mungkin untuk menghilangkan latensi, ini bertujuan untuk mengurangi waktunya untuk menghindari mempengaruhi kinerja jaringan. 

Latensi dianggap sebagai metrik penting dari kinerja jaringan karena perangkat di jaringan Anda menggunakan protokol TCP/IP untuk mentransfer data. Penundaan terjadi ketika perangkat mengirim data dan menunggu pesan pengakuan sebelum mengirim lebih banyak data. Jadi, latensi perlu sangat diperhatikan untuk transmisi data yang lebih cepat dari satu sumber ke sumber lainnya. 

2. Kegelisahan 

Jitter jaringan bisa menjadi musuh terbesar Anda saat mentransfer data, terutama jika Anda menggunakan aplikasi real-time seperti komunikasi terpadu, termasuk konferensi video dan telepon IP. Ini adalah variabilitas latensi jaringan selama beberapa waktu. Jitter terjadi ketika ada perubahan rute dan kemacetan jaringan.

 Penyebab lain yang perlu dipertimbangkan saat mengukur jitter adalah jenis koneksi yang Anda gunakan. Jika Anda menggunakan media bersama seperti kabel, kemungkinan besar Anda akan mengalami jitter jaringan yang lebih tinggi daripada yang menggunakan koneksi khusus. Meskipun beberapa tingkat jitter dapat ditoleransi, mengukur jitter jaringan sangat penting ketika melakukan pengukuran kinerja jaringan. 

3. Kehilangan paket

Dalam sebuah jaringan, informasi ditransmisikan dalam bentuk paket data. Ketika salah satu paket ini berhasil dikirim tetapi gagal mencapai tujuannya, kami menyebutnya packet loss. Metrik ini dapat diukur dengan mempertimbangkan data lalu lintas di kedua ujungnya. Setelah itu, Anda dapat mengidentifikasi pengiriman ulang paket dan paket yang hilang. 

Beberapa faktor yang dapat mempengaruhi packet loss termasuk kinerja router, kemacetan jaringan, dan masalah perangkat lunak. Dari perspektif pengguna, kehilangan paket dapat menyebabkan transmisi file yang tidak lengkap atau gangguan streaming dan suara. Untuk memperbaiki dampak kehilangan paket dengan cepat, Anda mungkin ingin mengembangkan dan menggunakan alat dan proses yang mengidentifikasi sumber masalah. Juga, jika Anda tidak tahu cara mengukur kehilangan paket, Anda dapat menggunakan alat pemantauan kinerja jaringan, seperti Netmonk. 

4. Throughput 

Throughput adalah jumlah data yang berpindah dari satu titik jaringan ke titik lain dalam jumlah waktu tertentu. Ini diukur dalam bit per detik (bps). Throughput jaringan menunjukkan bagaimana ia menjalankan fungsi-fungsi penting daripada bagaimana ia dapat menjalankannya. Untuk mengukur metrik ini, Anda dapat menggunakan tes kecepatan, yang merupakan cara umum. 


Meskipun setiap organisasi ingin jaringannya berjalan tanpa kesalahan, jaringan rentan terhadap kesalahan karena berbagai kompleksitas. Kabar baiknya adalah Anda dapat menentukan kualitas layanan yang ditawarkan dalam jaringan dengan metrik kinerja jaringan. Karena itu, Anda dapat menemukan masalah sebelum menjadi signifikan.


Apakah informasi ini membantu?

Let’s find out more
about Managed Service Article!

Artikel Populer

29 Desember 2021
Mengelola Big Data dengan Telkom Big Box

Read More...