Empat Hari Kerja Dalam Seminggu vs Budaya Kerja Hybrid

20 December 2021

Empat Hari Kerja Dalam Seminggu vs Budaya Kerja Hybrid

Loading...

Hanya beberapa tahun yang lalu, model 9-to-5 adalah norma kerja global. Budaya kerja memiliki berbagai asal-usul. Aturan kerja 8 jam pertama yang didokumentasikan adalah peraturan Raja Philip II pada tahun 1593. Beberapa abad kemudian, ketika buruh bekerja 12 hingga 14 jam selama Revolusi Industri Inggris, pengusaha / filantropis Robert Owen mengatur 8 jam, 5 hari kerja seminggu di perusahaannya.  Pada tahun 1926, Henry Ford mengusulkan minggu kerja lima hari, sebelum Kongres Amerika melegalkannya pada tahun 1940. Ford mengklaim bahwa model tersebut meningkatkan produktivitas pekerja.


Empat Hari Kerja Dalam Seminggu: Alternatif yang Menjanjikan?

Maju cepat beberapa dekade kemudian, orang mulai mempertanyakan efisiensi minggu kerja lima hari. Pada 1970-an, gagasan tentang kerja empat hari dalam seminggu adalah "mendapatkan momentum", tetapi tidak menjadi populer. Sebuah studi Amerika yang lebih baru yang dilakukan oleh Simple Texting menemukan bahwa kebanyakan orang percaya bahwa model kerja lima hari dalam seminggu sekarang sudah ketinggalan zaman. Selain itu, 80% responden mengatakan bahwa pandemi membuat mereka menginginkan model minggu kerja empat hari sebagai gantinya. Hampir semua responden percaya bahwa model ini juga akan meningkatkan kesejahteraan mereka.


Beberapa negara dan perusahaan telah mulai menguji model kerja empat hari dalam seminggu, dan ini secara mengejutkan disambut dengan hasil yang menjanjikan. Pertama, kerja empat hari dalam seminggu menyebabkan peningkatan produktivitas. Sebuah perusahaan Selandia Baru telah menguji model empat hari pada tahun 2018, dan produktivitas meningkat sebesar 20%. Pada tahun 2019, Microsoft Jepang menerapkan model ini dan melihat peningkatan produktivitas sebesar 40%. Pendukung model kerja empat hari dalam seminggu juga menunjukkan bagaimana hal itu secara signifikan meningkatkan kesejahteraan staf (seperti yang ditunjukkan di Islandia) dan mengurangi emisi karbon.


Selain dari keuntungan yang menjanjikan, model ini juga dilengkapi dengan beberapa kelemahan. Dalam beberapa kasus, model kerja empat hari dalam seminggu hari secara kaku berpegang pada standar mingguan 40 jam, yang mengarah ke 10 jam kerja sehari. Hal ini dapat menyebabkan kelelahan dan jam kerja yang tidak efisien. Di Utah, ditemukan bahwa kerja empat hari dalam seminggu dapat menyebabkan sedikit penurunan kepuasan pelanggan, karena pelanggan memiliki lebih sedikit hari untuk mengakses layanan institusi. Perubahan ini juga dapat menciptakan gangguan dalam ritme kerja yang ada, yang mengharuskan staf meluangkan waktu untuk beradaptasi.


Kerja Empat Hari dalam Seminggu vs Budaya Kerja Hybrid

Seperti yang kita semua tahu, kerja empat hari dalam seminggu bukanlah satu-satunya tren baru di kota. Pandemi telah mengganggu mengubah budaya kerja kita. Dengan tren bekerja remote, kemungkinan menjadi tak berujung. Tren WFO perlahan-lahan digantikan oleh WFH dan WFA. Beberapa perusahaan juga telah menerapkan budaya kerja hybrid, di mana WFH / WFA dikombinasikan dengan WFO. Kerja lima hari dalam seminggu masih menjadi norma, tetapi ada variasi ruang kerja. Dua atau tiga hari dihabiskan di kantor, sementara sisanya dihabiskan di rumah.


Dari kedua model, kita dapat melihat bahwa perusahaan modern mulai menyadari sesuatu: bahwa kuantitas pekerjaan mungkin tidak berarti seperti kualitas pekerjaan. Baik empat hari kerja seminggu dan budaya kerja hybrid pasca-pandemi memberikan alternatif yang lebih baik, meningkatkan produktivitas, dan memberi anggota staf waktu untuk menjaga kesejahteraan mereka. Jam kerja yang lebih efisien lebih baik daripada jam pertemuan atau pemanggaran yang tidak produktif. Dan dengan kerja jarak jauh menjadi tren populer, jelas bahwa selama kita memenuhi tujuan kita, standar jam kerja tidak relevan.


Namun, dalam hal fleksibilitas, setiap budaya kerja tentu berbeda satu sama lain. Dalam model empat hari kerja seminggu, jam kerja karyawan lebih standar. Ada jam tetap di mana karyawan harus berdiri di tempat kerja. Atau, model kerja hybrid (secara teori) dapat memberikan lebih banyak fleksibilitas bagi karyawan. Dalam praktiknya, fleksibilitas model hybrid mungkin menjadi masalah juga, karena jam kerja yang tidak jelas dalam model hybrid dapat menyebabkan pekerjaan yang tidak terstruktur, batas-batas yang tidak jelas, dan potensi untuk pekerjaan di luar jam kerja.


Pada akhirnya, tidak ada jawaban tetap tentang apakah model empat hari lebih baik daripada budaya kerja hybrid. Baik empat hari kerja seminggu dan budaya kerja hybrid dapat berdampak positif pada kesejahteraan karyawan, dan pada gilirannya, meningkatkan jumlah produktivitas. Yang pasti adalah bahwa pemilik bisnis yang baik akan mempertimbangkan peluang dan risiko sebelum memilih budaya kerja baru. Sebelum implementasi, perlu ada penilaian yang cermat tentang bagaimana model kerja baru dapat mempengaruhi kesejahteraan pekerja.


Apakah informasi ini membantu?

Let’s find out more
about ‘Article headline’!

Artikel Populer

10 November 2020
Apakah Cloud Lebih Aman dan Lebih Aman?

Read More...

back to top