Masalah Kesehatan Mental dan Dampaknya terhadap Kinerja Karyawan

30 Desember 2021

Masalah Kesehatan Mental dan Dampaknya terhadap Kinerja Karyawan

Ketakutan, kekhawatiran, dan stres adalah respons normal bagi orang-orang ketika dihadapkan dengan ketidakpastian, seperti pandemi COVID-19. Tetapi menambahkan realitas baru, seperti bekerja dari jarak jauh, pengangguran sementara, sekolah dari rumah, dan kurangnya kontak fisik dengan keluarga dan teman, implikasi pandemi pada masalah kesehatan mental sangat besar. Menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC), prevalensi gejala gangguan kecemasan tiga kali lebih tinggi pada tahun 2020 dibandingkan dengan kuartal yang sama pada tahun 2019, meningkat dari 8,1% menjadi 25,5%. Hasilnya bahkan lebih tinggi untuk depresi, yang kira-kira empat kali lebih tinggi dari tahun sebelumnya, dari 6,5% pada 2019 menjadi 24,3% pada 2020.


Sebagai pemberi kerja, memastikan bahwa karyawan Anda sehat dan aman selama pandemi ini sangat penting. Ini termasuk mengambil tindakan serius dalam mengelola masalah kesehatan mental dan memastikan kesejahteraan karyawan selama masa krisis ini. Langkah keselamatan ini tidak hanya penting bagi karyawan, tetapi juga untuk bisnis, karena perkiraan biaya masalah kesehatan mental seperti karyawan yang berkinerja buruk, kerugian produktivitas pekerja, dan biaya modal manusia dapat mencapai hingga USD 2 miliar per bulan di AS saja. Bagaimana Anda bisa merawat karyawan Anda dengan lebih baik? Berikut adalah beberapa langkah yang dapat Anda ambil.


Memahami potensi risiko kesehatan mental bagi karyawan Anda

Sangat penting bagi pengusaha untuk terlebih dahulu menilai potensi risiko kesehatan mental bagi karyawan Anda. Karena peran yang berbeda dalam industri yang berbeda mungkin memiliki risiko kesehatan mental yang berbeda. Jika Anda bekerja dengan frontliner, Anda perlu menyadari bahwa karyawan mungkin mengalami stres dan kecemasan tambahan yang disebabkan oleh risiko paparan jika mereka merasa pelanggan dan kolega tidak mengikuti aturan social distancing. Sementara jika perusahaan Anda menerapkan kebijakan kerja jarak jauh, Anda perlu menyadari bahwa isolasi dapat berkontribusi pada kecemasan dan depresi.


Menilai dampak kesehatan mental bagi karyawan dan bisnis Anda

Setelah Anda mengidentifikasi potensi risiko kesehatan mental bagi karyawan Anda, sekarang perusahaan Anda dapat mulai menilai bagaimana risiko tersebut dapat mempengaruhi pikiran, emosi, dan perilaku di tempat kerja. Dampak ini akan bervariasi dari satu perusahaan ke perusahaan lain, tetapi ada beberapa gejala yang dapat Anda antisipasi. Banyak karyawan yang mengalami masalah kesehatan mental akan mengalami kebingungan atau kesulitan berkonsentrasi dan karena itu tidak dapat menyelesaikan tugas mereka. Hal ini juga sangat umum bagi karyawan yang berurusan dengan masalah kesehatan mental untuk mengalami energi rendah, memiliki masalah fisik yang sedang berlangsung seperti sakit perut, sakit punggung, dan sakit kepala, tidak dapat menerima kritik, mengakibatkan kemarahan yang berlebihan atau sikap yang sangat sensitif, bahkan memulai perilaku eksentrik yang menantang kemampuan mereka untuk bekerja sama dengan rekan kerja. Ketika perusahaan dapat membedakan kesulitan kesehatan mental ini, manajemen dapat secara efektif mengelola masalah ini dan memberikan tingkat dukungan yang tepat untuk memecahkan masalah ini.


Mengembangkan strategi tentang bagaimana perusahaan dapat mendukung karyawan dalam mengatasi masalah kesehatan mental

Ada banyak cara bagi perusahaan untuk mengatasi masalah kesehatan mental di tempat kerja, termasuk mengembangkan lingkungan kerja yang positif dengan komunikasi yang transparan dan terbuka. Melibatkan karyawan dalam inisiatif kesejahteraan seperti pendidikan kesehatan atau kampanye juga dapat membantu karyawan untuk tetap sehat secara fisik dan mental selama masa krisis ini. Penting juga untuk memberikan pendidikan psiko di tempat kerja untuk mengurangi stigma yang berkaitan dengan kesulitan kesehatan mental, termasuk membentuk Program Bantuan Karyawan. Menyediakan akses untuk terlibat dengan para profesional terlatih, seperti dokter, terapis, atau konselor, sementara juga memastikan karyawan sadar dan memahami cara mengaksesnya, juga sangat penting.


Menjadi bisnis yang bertanggung jawab, sangat penting bagi perusahaan untuk mengambil semua langkah keselamatan untuk memastikan kesehatan, keselamatan, dan kesejahteraan karyawan di tempat kerja, terutama selama pandemi global ini. Menyediakan semua penilaian, pelatihan, dan akses yang diperlukan untuk dukungan profesional, perusahaan dapat membantu mengurangi dampak negatif dari masalah kesehatan mental, sementara pada saat yang sama mencegah dampak fi0cial untuk bisnis.


Apakah informasi ini membantu?

Artikel Populer

15 April 2022
Apakah Cloud Lebih Aman dan Lebih Aman?

Read More...