Mencegah silo data

29 Desember 2021

Mencegah silo data

Struktur organisasi modern telah membuat bisnis lebih mudah melalui pengelompokan berbagai fungsi bisnis ke dalam departemen tertentu. Ini telah membuat operasi bisnis jauh lebih efektif. Namun, jika seseorang tidak berhati-hati, departemenalisasi dapat mengakibatkan isolasi (istilah lain untuk itu: siloisasi) di antara divisi pekerjaan yang berbeda, ketika pada kenyataannya, divisi-divisi ini saling bergantung satu sama lain.


Siloisasi semacam ini juga dapat terjadi dalam analisis data, di mana data yang diselenggarakan oleh departemen internal tidak dianalisis dalam konteks bidang terkait lainnya. Misalnya, fi0ce, administrasi, sumber daya manusia dan pemasaran terkait erat. Namun, seringkali, di tempat kerja, departemen tidak dapat berkoordinasi cukup erat untuk memastikan bahwa data mereka dapat disajikan secara konsisten. Seiring bertambahnya kuantitas dan keragaman data, silo cenderung terus tumbuh juga, karena cara yang tidak teratur di mana mereka dianalisis.


Oleh karena itu, dengan munculnya data besar, yang membutuhkan dan mempromosikan pemahaman holistik tentang bagaimana hal-hal bekerja, perusahaan perlu inci lebih dekat menuju pemahaman 360 derajat operasi mereka, serta analisis data mereka. Wawasan holistik yang ditawarkan oleh integrasi data dapat berarti menemukan peluang bisnis tersembunyi bagi organisasi serta efektivitas kerja tim yang lebih tinggi (oleh karena itu efisiensi biaya). Sementara itu, silo data dapat berarti kehilangan peluang, kerja tim yang kurang efektif dan efisiensi biaya yang lebih sedikit.


Menelusuri asal-usul silo data

Sementara departemenalisasi datang dalam derajat yang berbeda dalam organisasi yang berbeda, bentuk ekstrim departemenalisasi (siloisasi) dapat terjadi dari waktu ke waktu karena beberapa masalah organisasi sistemik, menurut sebuah artikel yang diterbitkan dalam Talend.com.


Salah satunya adalah struktur organisasi. Sebelum data besar dan teknologi cloud yang selalu serbaguna mendapatkan daya tarik dalam bisnis modern, departemen bisnis yang berbeda telah digunakan untuk menggunakan metode yang berbeda untuk menganalisis data di divisi mereka berdasarkan kebutuhan mereka yang berbeda. Berbagai jenis jargon yang digunakan di berbagai departemen, bersama dengan ego departemen juga dapat menghambat pemahaman di antara mereka.

 

Akhirnya, solusi teknologi yang berbeda yang digunakan oleh departemen yang berbeda sesuai dengan kebutuhan mereka sendiri juga dapat meningkatkan kemungkinan pembuatan silo data. Sistem warisan khususnya tidak dibuat untuk berbagi data yang mudah di antara berbagai departemen.


Sebagai perusahaan farmasi milik negara dengan banyak departemen dan cabang di seluruh Indonesia, Kimia Farma juga mengalami kendala serupa dalam hal pemantauan operasional serta pengambilan keputusan yang solid dan menyatukan. Akibatnya, perusahaan merasa sulit untuk mengembangkan kemampuan dan kompatibilitas mereka, sementara di satu sisi perusahaan diminta untuk meningkatkan nilai dari aplikasi dan platform mereka untuk memenuhi kebutuhan pelanggan.


Cara mencegah silo data (sebaik mungkin)

Nah, tidak ada sistem yang sempurna, jadi untuk mengatakan kepada Anda bahwa integrasi data yang sempurna dapat dicapai pada dasarnya hanya menjual mimpi yang tidak realistis. Namun, apa yang dapat Anda lakukan untuk mencegah silo data sebaik mungkin, Anda harus terlebih dahulu mengidentifikasi peluang bernilai tinggi sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda. Kemudian, pastikan Anda memilih metode analisis data yang tepat yang akan melayani kebutuhan prioritas ini dengan baik. Dengan berinvestasi pada kebutuhan prioritas tinggi yang perlu Anda kerjakan untuk mencegah siloisasi data, Anda dapat mengalokasikan sumber daya Anda secara efisien, menurut artikel Harvard Business Review.


Kemudian, menurut artikel yang sama, Anda memerlukan dukungan mutlak dari tingkat tertinggi manajemen perusahaan Anda, pada kepemimpinan eksekutif di seluruh departemen bisnis dan TI.


Dalam kasus Kimia Farma, perusahaan akhirnya mengambil langkah dengan menggunakan platform visualisasi data yang disediakan oleh Telkom Indonesia, yang disebut Big Box. Big Box merupakan solusi implementasi dari Telkom DWS untuk analisis big data untuk menghasilkan insight yang sesuai dengan kebutuhan operasional dan bisnis perusahaan, sehingga dapat mendukung pengambilan keputusan, gover0ce, strategi dan kemajuan perusahaan.




Big Box meningkatkan kesesuaian pengambilan keputusan dan pemantauan operasional, membawa gambaran analisis pasar dan sentimen publik pada produk terhadap pesaing dan visualisasi beberapa kantor cabang dengan lingkungan dan komunitas lokal. Selain itu, Big Box juga memetakan profil pelanggan dan produk, sehingga program promosi produk dapat mencocokkan segmen pelanggan dan menghasilkan prospek untuk kegiatan kampanye pemasaran. Selain itu, Big Box memiliki peran dalam meningkatkan interaksi dan nilai dari dan dengan pelanggan melalui aplikasi atau platform perusahaan, memberikan pemantauan interaktif yang ditingkatkan yang sekarang mungkin.

Jika Anda ingin memberikan solusi ini kepada klien Anda, yang sama seperti Kimia Farma, mungkin membutuhkan salah satu solusi ini, Telkom DWS siap memberi Anda platform Big Box sebagai layanan B2B.



Dengan meyakinkan manajemen puncak untuk mendapatkan restu mereka untuk berinvestasi dalam perangkat lunak analisis data terbaik untuk memenuhi kebutuhan mendesak organisasi Anda melalui integrasi data, Anda pasti dapat meningkatkan efisiensi operasional dan biayanya. Untuk melihat demonstrasi plaform kami, hubungi kami melalui www.mycarrier.co.id

Apakah informasi ini membantu?

Artikel Terkait

26 September 2022
Bagaimana Big Data Membantu Anda Membuat Keputusan yang Lebih Baik

Big data memainkan peran penting di dunia, tidak hanya memengaruhi industri bisnis tetapi juga kehidupan pribadi Anda.

Read More...
1 September 2022
Peran Big Data dalam Transformasi Digital
Cloud & Data CenterCloud

Berbagai organisasi kesulitan beradaptasi dengan berbagai perubahan yang datang dari pertumbuhan digital. Tetapi data besar datang sebagai penyelamat bagi banyak pekerja.

Read More...

Artikel Populer

15 April 2022
Apakah Cloud Lebih Aman dan Lebih Aman?

Read More...