Menetapkan Batas antara Kehidupan Profesional dan Pribadi

02 November 2021

Menetapkan Batas antara Kehidupan Profesional dan Pribadi

Loading...

Meskipun WFO kembali secara bertahap, tren kerja jarak jauh yang masih ada masih ada di sini. Menurut Harvard Business Review, banyak perusahaan besar seperti Facebook dan Shopify telah memutuskan untuk membuat pekerjaan jarak jauh permanen.  Tetapi bekerja dari rumah datang dengan biaya yang sangat akrab dengan semua pekerja jarak jauh: terlalu banyak bekerja.

Dari permintaan klien menit terakhir hingga masalah pribadi, hal-hal dapat datang secara tak terduga untuk pekerja jarak jauh. Bagaimana kita bisa menetapkan batas dan menciptakan keseimbangan kehidupan kerja yang lebih tepat dalam pengaturan WFH / WFA?

Berikut adalah beberapa tips untuk menetapkan batas-batas yang sehat antara kehidupan pribadi dan profesional.

Buat Sedikit Ruang, Buat Tempat yang Lebih Baik

Dalam kehidupan sebelum WFH, batas spasial antara kantor kami dan rumah kami dulu jelas. Untuk bekerja, kami perlu bolak-balik untuk mencapai ruang yang benar-benar terpisah dari yang kami gunakan untuk beristirahat.

Di mana kami bekerja, bertemu rekan kerja, dan menghabiskan setelah berjam-jam berbeda dari rumah kami. Gangguan dalam pengaturan WFO juga dapat diminimalkan, karena semua orang di kantor (yah, sebagian besar) bekerja.

Pengaturan ini juga mendorong tekanan teman sebaya yang halus atau jelas yang secara positif dapat membantu kita fokus pada pekerjaan.

Dalam pengaturan WFH, pemisahan spasial antara masalah kantor dan swasta tidak harus sepenuhnya dihilangkan. Bahkan, mungkin bijaksana untuk mempertahankan perbedaan ini dengan mendedikasikan ruangan khusus tertentu (atau ruang tertentu di kamar kami) untuk bekerja.

Menyiapkan ruang khusus untuk bekerja benar-benar dapat membantu kita mempertahankan pola pikir kerja dan berada dalam mood untuk bekerja. Untuk memaksimalkan efisiensi ruang, kita juga dapat berkomunikasi dengan anggota rumah tangga lainnya dan membuat perjanjian untuk meminimalkan gangguan di area kerja.

Menyiapkan jadwal harian

Selain batas spasial, kita juga dapat menetapkan batas waktu. Menjaga keseimbangan kehidupan kerja berarti ada waktu untuk bekerja, dan ada waktu untuk kegiatan rekreasi. Dan kami bersikeras untuk menjaga keduanya terpisah.

Untuk mewujudkannya, kita bisa membuat jadwal agar keduanya bisa lebih terpisah. Dan jadwal dapat disesuaikan dengan preferensi kerja kami.

Misalnya, Anda dapat memesan 9 - 11 pagi untuk bekerja sebelum beristirahat dan melanjutkan pekerjaan pada pukul 1 siang. Anda juga dapat menetapkan batas jam kerja Anda, tergantung pada perjanjian dengan tim Anda.

Ketika kami menjaga waktu kami untuk bekerja dan hal-hal pribadi terpisah, rekan kerja Anda mungkin akan menginginkan hal yang sama. Untuk membantu rekan-rekan kami menetapkan batas, penting juga untuk menghormati cara penjadwalan mereka.

Dalam pengaturan WFH, ini adalah praktik umum untuk menghubungi orang selama jam kerja. Meskipun itu umum, tidak berarti bahwa itu benar.

Berkomunikasi dengan anggota tim Anda untuk memahami jadwal dan kebutuhan mereka sehingga Anda dapat membuat perjanjian tentang jam-jam ketika semua orang dapat tersedia untuk bekerja.

Membuat Kebiasaan

Waktu bisa terbang sangat cepat ketika Anda bekerja dari rumah, dan "5 menit lagi" dapat dengan mudah berakhir menjadi jam waktu yang terbuang.

Untuk mengatasi perangkap penundaan, kita dapat mengatur kebiasaan positif untuk mengatur suasana hati untuk bekerja - bahkan jika kebiasaan itu tidak terkait langsung dengan bekerja per se. Misalnya, kebiasaan pagi dapat berkisar dari olahraga pagi, merencanakan hari, atau bahkan doa pagi.

Kebiasaan Anda bisa menjadi apa pun yang berhasil untuk Anda, karena kita hanya perlu rutinitas untuk memberi tahu pikiran kita bahwa "hari telah dimulai", membuat kita siap secara mental untuk bekerja.

Selain kebiasaan untuk memulai hari, Anda juga bisa membuat kebiasaan sebelum pekerjaan Anda berakhir. Kebiasaan ini bisa menjadi sinyal untuk membungkus hari.

Memberikan satu langkah terakhir untuk memeriksa kotak masuk Anda, melihat daftar periksa harian, atau membuat rencana untuk tugas besok adalah contoh yang baik dari kebiasaan tersebut. Kebiasaan ini bisa menjadi momen transisi antara pekerjaan dan hidup Anda.

Bagaimanapun, kita adalah makhluk kebiasaan. Jika kita mengalami kesulitan mengatur batas-batas antara pekerjaan dan kehidupan, kita dapat bekerja untuk menciptakan kebiasaan yang berputar di sekitar batas-batas ini.


Apakah informasi ini membantu?

Let’s find out more
about ‘Article headline’!

Related Article

16 February 2022
Alat Kolaborasi yang Harus Dimiliki di 2022

Selama dekade terakhir, kita telah menyaksikan evolusi tempat kerja. Sistem hierarkis menjadi usang. Kantor kreatif telah berkembang di mana-mana di seluruh dunia.

Read More...

Artikel Populer

10 November 2020
Apakah Cloud Lebih Aman dan Lebih Aman?

Read More...

back to top