Mengelola Konflik selama Kerja Jarak Jauh

16 July 2021

Mengelola Konflik selama Kerja Jarak Jauh

Loading...

Dalam karir profesional kami, kami bertemu dengan berbagai jenis orang yang memiliki preferensi, sikap, dan cara berpikir yang berbeda. Dengan perbedaan seperti itu, konflik pasti akan terjadi. Meskipun konflik lebih mungkin terjadi ketika kita bertemu orang, konflik juga terjadi ketika kita bekerja secara terpisah dari rumah. Faktanya, MyPerfectResume menemukan bahwa konflik di tempat kerja telah dialami oleh 80% profesional jarak jauh, dan 2 dari 3 pekerja telah berkonflik dengan rekan-rekan mereka. Apa konflik tempat kerja ini dan bagaimana kita mengelolanya?


Kerja Jarak Jauh Membuat Kita Semua Bekerja

Meskipun ada banyak contoh konflik, Atlas Staffing telah mengkategorikan konflik terkait pekerjaan menjadi 6 jenis. Yang pertama adalah konflik berbasis tugas, di mana ada saling ketergantungan pada penyelesaian tugas. Ada juga konflik kepemimpinan, yang mungkin terjadi lebih sering di perusahaan dengan struktur yang kurang jelas. Kepribadian yang berbeda dan perbedaan kreatif juga bisa menjadi dua sumber konflik. Jenis konflik yang lebih parah adalah diskriminasi, di mana sekelompok pekerja diperlakukan berbeda karena ras, etnis, jenis kelamin, orientasi, atau bahkan usia mereka.


Masalah kerja ini dulu ditemukan cukup mudah di dunia offline, tetapi sayangnya, mereka lebih rentan terjadi selama pertemuan online. Menurut sebuah penelitian baru dari Stanford, konferensi video sebenarnya membuatnya lebih mungkin terjadi konflik karena secara psikologis memicu refleks "melawan atau lari" kita. Sederhananya, kami lebih gelisah karena rapat Zoom. Jika konflik di tempat kerja tidak dapat dihindari dan panggilan video hanya membuatnya lebih buruk, para pemimpin tim harus menemukan strategi yang baik untuk menangani konflik di antara rekan kerja selama usia kerja jarak jauh.


Cara Mengelola Konflik Kerja Jarak Jauh

Untungnya, mengelola konflik selama kerja jarak jauh dapat dilakukan, selama para pemimpin tim mengambil tindakan yang tepat untuk mengurangi dan menyelesaikannya. Karena sebagian besar konflik timbul dari masalah komunikasi (jika bukan koneksi Wi-fi), hal pertama dan paling penting yang harus dilakukan dalam mengelola konflik kerja jarak jauh adalah memberikan ruang untuk berekspresi. Pinjamkan telinga dengan secara aktif mendengarkan kekhawatiran dan pendapat yang berbeda dari anggota tim lainnya. Mungkin mereka memiliki wawasan hebat yang dapat bermanfaat bagi proyek. Normalisasi mengatakan "mungkin Anda benar" dan "hei, itu ide bagus."


Kedua, jangan pernah meremehkan konflik. Konflik membutuhkan waktu, dan kehilangan waktu berarti kehilangan produktivitas. Waktu yang kita habiskan untuk menangani konflik dan menyelesaikannya akan lebih berguna jika kita menggunakannya untuk sesuatu yang produktif. Ketika diterjemahkan ke produktivitas perusahaan dalam hal pendapatan, konflik benar-benar menyebabkan kerugian besar. CPP Inc. menemukan bahwa pada tahun 2008, tempat kerja AS kehilangan sekitar $ 360 miliar karena konflik. Jumlah yang mengejutkan seperti itu harus membuat manajer dan pemimpin menganggap serius masalah ini dan menemukan cara untuk meminimalkan jumlah konflik terkait pekerjaan.


Ketiga, beberapa refleksi bisa membantu. Dalam sebuah tim, baik pemimpin dan anggota dapat meluangkan waktu sejenak untuk merenungkan bagaimana mereka berkomunikasi satu sama lain selama ini. Mungkin kita terlalu keras dalam mengkritik rekan kerja kita. Mungkin kita belum memberikan apresiasi yang cukup. Dan mungkin kita bisa dengan cara kita mengekspresikan diri dan memperlakukan orang lain, karena itu benar-benar bisa membuat perbedaan. Kumpulkan tim untuk membicarakan masalah ini dan buat komitmen positif untuk menciptakan tim yang lebih solid di mana interaksi kerja jarak jauh dapat dilakukan dengan cara yang lebih sehat.


Last but not least, waspadalah terhadap tanda-tanda. Mengetahui tanda-tanda dapat membantu kita menangani dan menyelesaikan konflik SECEPATNYA. Microaggression dan komentar sarkastik bisa tampak menjadi hal-hal kecil yang bisa kita abaikan, tetapi mereka bisa berakhir menjadi beracun. Pemimpin harus memiliki pikiran yang masuk akal untuk menghentikan komentar negatif ketika terlalu banyak. Pada kesempatan lain, beberapa anggota tim tampaknya selalu di tenggorokan masing-masing. Ketika ini terjadi, para pemimpin dapat memberi contoh dengan menengahi sisi yang berlawanan dan mengubah ide-ide yang saling bertentangan menjadi sesuatu yang menguntungkan semua orang.


Apakah informasi ini membantu?

Let’s find out more
about ‘Article headline’!

Related Article

21 April 2021
Perempuan di Sektor Teknologi

Apa programmer komputer pertama, orang yang meletakkan dasar untuk WiFi saat ini, dan pencipta STP Internet Protocol memiliki kesamaan? Jika jawaban Anda adalah 'mereka semua memiliki komputer', Anda salah.

Read More...

Artikel Populer

10 November 2020
Apakah Cloud Lebih Aman dan Lebih Aman?

Read More...

back to top