Munculnya Iklan Digital

11 October 2021

Munculnya Iklan Digital

Loading...

Ketika dunia menjadi lebih digital, begitu juga kita. Dan ketika kita menghabiskan lebih banyak waktu online, begitu juga pengiklan. Iklan digital menjadi lebih kompetitif daripada iklan yang ditampilkan di media konvensional. Pada tahun 2007, lembaga penelitian Yankelovich memperkirakan bahwa setiap orang menemukan 5000 iklan per hari. Pada tahun 2021, PPC Protect memperkirakan bahwa kita melihat 6.000 – 10.000 iklan setiap hari. Iklan media sosial mendominasi strategi pemasaran saat ini, karena pengeluaran global untuk iklan di platform diproyeksikan hampir mencapai $ 154 juta pada tahun 2021.


Mengapa kita lebih tertarik pada iklan digital?

Data dari LyfeMarketing.com menunjukkan bahwa video online telah mempengaruhi 64% keputusan pembelian orang. Lebih khusus lagi, Facebook ditemukan untuk mendorong 52% dari pembelian yang dilakukan secara online. Dengan 2,5 miliar Facebook dan 1 miliar pengguna aktif bulanan, tidak mengherankan bagi bisnis untuk mengambil kesempatan. Di antara miliaran orang yang terhubung pada satu platform, mendapatkan sekelompok penonton tidak terdengar mustahil. Tapi mengapa kita lebih tertarik pada iklan online?


Semua orang menghabiskan lebih sedikit waktu dengan media konvensional...

Selama dua dekade terakhir, telah terjadi penurunan nyata dalam konsumsi media konvensional. Dengan "konvensional", yang kami maksud adalah majalah, surat kabar, TV, dan radio. Zenith Media (seperti dilansir Array Digital) mencatat bahwa pengeluaran iklan TV telah menurun sebesar 8% sejak 2012. Surat kabar menderita kerugian yang lebih buruk. Dengan pelanggan yang lebih sedikit dan waktu membaca yang lebih sedikit (rata-rata hanya 8 menit sehari!), Pendapatan iklan mereka telah anjlok sebesar 80%. Kondisi serupa dapat ditemukan untuk majalah, di mana pendapatan iklan menurun sebesar 67%.


... dan lebih banyak waktu di perangkat mereka

Bahkan sebelum pandemi, kami menghabiskan banyak waktu menggunakan smartphone kami. Karena lockdown WFH dan sekolah terpencil menjadi tren, kita menghabiskan lebih banyak waktu dengan perangkat kita. Data dari Entrepreneur.com menunjukkan bahwa Baby Boomers menghabiskan 2,5 jam per hari menggunakan smartphone, diikuti oleh Gen X (3 jam) dan milenium (3,7 jam). Jumlah ini secara signifikan lebih tinggi di antara Gen Z, yang menghabiskan 9 jam sehari di smartphone, menurut Forbes. Hal ini mendorong eksodus besar iklan ke dunia digital, di mana sejumlah besar perhatian kita saat ini terletak.


Influencer Marketing Sedang Meningkat

Bukan rahasia lagi bahwa kami memiliki orang-orang yang kami cari secara online – YouTuber, pembuat konten TikTok, dll. Dan tampaknya idola kita benar-benar mempengaruhi cara kita berpikir, ke titik di mana kita membeli produk dan layanan yang mereka gunakan. Contohnya, kami melihat merek seperti Samsung, Hyundai, dan Tokopedia bekerja sama dengan BTS untuk mempromosikan produk dan layanan mereka. Di YouTube, influencer PewDiePie secara teratur mengiklankan minuman energi G-Fuel kepada 110 juta pelanggannya. Mengingat pengaruh yang kuat seperti itu, industri pemasaran influencer sekarang bernilai $ 13,8 miliar.


Ada Lebih Banyak Kemungkinan Online untuk Pembuat Konten / Iklan ...

Pertumbuhan iklan digital tidak hanya dipercepat oleh tingkat keberhasilannya dan jumlah pola konsumsi pengguna yang mengejutkan. Dalam hal produksi, ada lebih banyak kemungkinan bagi pembuat konten dan pemasar untuk menghasilkan iklan digital. Di media konvensional seperti TV dan surat kabar, permintaan studio dan sensor institusional dapat menghambat produksi iklan. Namun, di internet, ada lebih banyak ruang untuk kreativitas karena tidak hanya sensor yang kurang ketat, tetapi juga lebih banyak referensi yang tersedia.


... dan lebih banyak bisnis melompat di kereta musik

Dan dengan semua alasan dipertimbangkan, masuk akal bagi merek untuk dengan cepat berduyun-duyun ke iklan digital. The Manifest menemukan bahwa lebih dari setengah (66%) bisnis beriklan secara online. Di antara merek-merek ini, 57% menggunakan influencer untuk mengiklankan produk dan layanan mereka kepada konsumen. Dari usaha kecil hingga perusahaan besar, sekarang umum untuk menemukan merek yang diiklankan dengan influencer mikro dan makro. Ketika tidak bekerja dengan KOLs, manajer bisnis dapat memposting konten di halaman / situs web media sosial mereka.


Apakah informasi ini membantu?

Let’s find out more
about ‘Article headline’!

Artikel Populer

10 November 2020
Apakah Cloud Lebih Aman dan Lebih Aman?

Read More...

back to top