Pelajaran dari COVID-19: Saatnya Rumah Sakit yang Lebih Cerdas

28 Desember 2021

Pelajaran dari COVID-19: Saatnya Rumah Sakit yang Lebih Cerdas

Pelajaran dari COVID-19: Saatnya Rumah Sakit yang Lebih Cerdas

Tahun lalu, Italia mengalami gelombang virus corona besar-besaran, meruntuhkan sistem perawatan kesehatannya. Sebelum wabah, sistem perawatan kesehatan negara telah mengalami pemotongan anggaran bertahun-tahun, dengan 8,6 tempat tidur ICU yang tersedia per 100.000 orang. Tahun ini, kasus serupa terjadi di India. Dengan hanya 3,6% PDB yang dihabiskan untuk perawatan kesehatan, hanya ada 1 dokter per 1.445 orang di negara ini. Kedua negara memiliki orang yang sekarat tanpa mendapatkan perawatan di luar rumah sakit karena sistemnya tidak siap.


Melihat dua kasus tersebut, memang benar ada banyak hal tentang perawatan kesehatan yang harus diperbaiki. Tetapi salah satu pelajaran paling penting yang dapat dipelajari Indonesia dari cerita Italia dan India adalah bahwa kita perlu mempersiapkan sistem perawatan kesehatan kita dengan lebih baik. Dan sementara ada banyak hal yang harus ditingkatkan dalam sistem perawatan kesehatan kita, peningkatan teknologi adalah aspek yang sering diabaikan, namun penting bagi rumah sakit kita. Sudah waktunya bagi kita untuk membuat dan mengembangkan rumah sakit pintar untuk memerangi pandemi yang sedang berlangsung.


Apa itu rumah sakit pintar?

Rumah sakit pintar adalah rumah sakit yang dilengkapi dengan infrastruktur, proses, dan sistem yang dioptimalkan. Pengoptimalan ini sebagian besar ditopang oleh pemanfaatan teknologi yang tepat dan terkini, yang tidak hanya akan membuat rumah sakit terlihat keren, tetapi juga membuat banyak hal lebih efisien. Dengan kata lain, rumah sakit pintar adalah versi terbaik dari rumah sakit di mana pasien dan petugas kesehatan sama-sama bisa mendapatkan pengalaman terbaik, berkat bantuan teknologi.


Karena kemajuan teknologi terus berkembang pesat sementara pandemi COVID-19 mendesak inovasi dalam perawatan kesehatan, penerapan rumah sakit pintar telah mencapai daerah berkembang seperti negara-negara Asia Tenggara. CekMata Indonesia menggunakan pembelajaran mesin untuk mendeteksi tanda-tanda katarak. Lifetrack Medical Systems juga menggunakan AI untuk melacak kemungkinan kasus COVID-19 di Filipina. Singapura berencana untuk menggunakan bangsal pintar dengan otak buatan dan robot bantu.


Teknologi di Rumah Sakit Pintar: Beberapa Kemungkinan

Dari organisasi data hingga pengalaman pelanggan yang lebih baik, rumah sakit pintar memiliki banyak hal yang dapat membuat pengalaman pasien jauh lebih baik. Ada segudang kemungkinan implementasi teknologi di rumah sakit pintar. Berikut adalah beberapa dari mereka:


1. IoT dan Manajemen Peralatan

Ketika krisis terjadi, melacak peralatan medis menjadi penting. Peralatan yang dilengkapi Bluetooth atau ditandai mesin dapat memudahkan para profesional medis untuk mengetahui stok yang tersedia secara real time. Dalam konteks COVID-19, IoT dapat membantu para profesional medis untuk mengidentifikasi peralatan mana yang perlu disanitasi dan mana yang siap digunakan. Selain itu, pemantauan penempatan staf juga dapat dipermudah dengan penggunaan IoT di rumah sakit pintar.


2. Pembelajaran Mesin dan Deteksi Dini

AI dan pembelajaran mesin telah digunakan untuk mendeteksi gejala begitu banyak penyakit parah seperti kanker, katarak, dan tumor. Dikombinasikan dengan keterampilan seorang profesional medis manusia, tingkat keberhasilan deteksi AI Harvard bisa mencapai 99,5%. Para ilmuwan saat ini sedang mengeksplorasi kemungkinan pembelajaran mesin untuk deteksi dini COVID-19 dari gambar Chest X-Ray. Jika ini berhasil, rumah sakit pintar akan dapat mendeteksi dan merawat pasien COVID-19 dengan lebih efisien.


3. SMS A2P dan Pemesanan Lebih Terorganisir

Kasus rumah sakit yang tidak menguntungkan yang dibanjiri oleh pasien di Italia dan India dapat menjadi pelajaran berharga bagi negara lain. Aliran pasien yang lebih terorganisir dapat mencegah kasus tersebut terjadi, dan ini dapat dibantu oleh penggunaan teknologi seperti pemesanan aplikasi dan SMS A2P. Pesan dalam aplikasi dan SMS A2P juga dapat memberikan petunjuk langkah demi langkah untuk hal-hal kecil dari parkir ke tempat tidur rumah sakit sehingga masuk bisa jauh lebih cepat. Teknologi ini juga dapat memverifikasi data pasien dengan lebih efisien.


Apakah informasi ini membantu?

Artikel Terkait

How Travel & Tourism Industry use SMS A2P
10 Januari 2023

How Travel & Tourism Industry use SMS A2P

Unified CommunicationMessaging Hub

Every business wants its marketing messages to be recognized and read by a large audience. For that to take place, SMS A2P (Application to Person) and SMS marketing are the way to go, especially for the travel industry.

Read More...
Cara Menemukan Penyedia SMS A2P yang Tepat
25 November 2020

Cara Menemukan Penyedia SMS A2P yang Tepat

Unified CommunicationMessaging Hub

Meneliti dan membandingkan opsi penyedia SMS A2P Anda sebelum memutuskan mitra yang tepat sangat penting dalam mempertimbangkan dampak yang akan dibawa teknologi ini ke bisnis Anda.

Read More...
Penggunaan Pesan Teks Untuk Meningkatkan Layanan Publik
9 Februari 2021

Penggunaan Pesan Teks Untuk Meningkatkan Layanan Publik

Unified CommunicationMessaging Hub

Saat ini, pemerintah kota di seluruh dunia bersiap untuk menciptakan "kota pintar".

Read More...
IoT &Cloud Computing di Rumah Sakit Pintar
17 September 2021

IoT &Cloud Computing di Rumah Sakit Pintar

Unified CommunicationMessaging Hub

Munculnya rumah sakit pintar adalah konsekuensi dari perkembangan teknologi pintar.

Read More...

Artikel Populer

Mengelola Big Data dengan Telkom Big Box
29 Desember 2021

Mengelola Big Data dengan Telkom Big Box

Read More...