Penutupan 2021: Bagaimana Kita Harus Merancang Masa Depan Pekerjaan Jarak Jauh?

28 Desember 2021

Penutupan 2021: Bagaimana Kita Harus Merancang Masa Depan Pekerjaan Jarak Jauh?

Pekerjaan jarak jauh telah ada di sini selama berbulan-bulan, dan untuk beberapa perusahaan, bahkan bertahun-tahun. Meskipun beberapa perusahaan telah menerapkan pekerjaan jarak jauh selama bertahun-tahun, pandemi tentu menjadi katalisator fenomena yang muncul. The Economist mencatat bahwa pada musim semi 2020, lebih dari setengah (60%) karyawan Amerika bekerja dari rumah. Terlepas dari apakah kita pulih dari pandemi atau tidak, pekerjaan jarak jauh akan tetap baik mulai dari 2022, menurut seorang ahli dari Gartner yang diwawancarai oleh APM digest.


Prediksi di atas harus berfungsi sebagai kepala-up untuk manajer bisnis, yang perlu merencanakan ke depan untuk masa depan pekerjaan jarak jauh. Wawasan dari pemikiran dan pendapat karyawan dapat menjadi titik awal yang bagus untuk kebijakan kerja jarak jauh yang ingin ditetapkan oleh para eksekutif bisnis. Berdasarkan penelitian mereka, McKinsey telah menunjukkan beberapa hal penting yang diharapkan karyawan di masa depan, yaitu keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik (51%), fleksibilitas yang lebih baik (49%), implikasi positif untuk kompensasi (49%), dan peningkatan fokus pada kesejahteraan karyawan (47%).


Dari wawasan yang disebutkan di atas, berikut adalah beberapa tips dan praktik terbaik yang dapat dipertimbangkan pemilik bisnis ketika merancang masa depan pekerjaan jarak jauh di perusahaan mereka:


  1. Jauhkan Semua Orang di Loop

Manajer bisnis mungkin memiliki visi besar dan rencana menarik untuk budaya kerja perusahaan mereka di masa depan. Namun, komunikasi masih menjadi masalah. McKinsey menemukan bahwa sebagian besar karyawan (40%) belum cukup mendengar tentang visi ini. Ada kurangnya komunikasi mengenai bagaimana karyawan harus bekerja dari jarak jauh, apa yang diharapkan pengusaha, dan pendekatan mana yang harus diambil. Bahkan jika aspek-aspek ini dikomunikasikan, pesannya masih belum jelas untuk 28% karyawan.


Komunikasi yang tidak jelas seperti itu telah mengakibatkan kecemasan di antara karyawan, yang merupakan masalah yang sering diabaikan. Menurunkan kualitas produktivitas, kepuasan kerja, dan kerja tim, kecemasan menelan biaya $ 1 triliun per tahun. Bayangkan biaya yang dapat disimpan jika hanya komunikasi mengenai kerja jarak jauh yang dibuat lebih jelas. Menjaga semua orang dalam lingkaran tentang arah bisnis, kebijakan, dan harapan perusahaan hanya bermanfaat bagi perusahaan. Bahkan, pekerja yang merasa terlibat dalam lingkaran dilaporkan lima kali lebih produktif.


  1. Merangkul Model Hybrid

Ketika kita pulih dari pandemi, ada antusiasme yang berkembang tentang kemungkinan kembali ke kantor. Perusahaan di banyak bagian dunia telah mengembalikan karyawan mereka ke tempat di tempat sejak jumlah kasus harian Covid-19 di negara mereka menurun. Mengingat bahwa beberapa perusahaan telah membayar biaya tahunan untuk menyewa ruang, keputusan untuk mengembalikan pekerja ke kantor dapat dimengerti. Namun, mungkin biaya perusahaan bakat terbaiknya. Penelitian menemukan bahwa 30% pekerja akan menemukan karir di tempat lain jika mereka diminta untuk sepenuhnya bekerja di tempat.


Untuk mendamaikan ketegangan antara WFH dan WFO, bisnis harus mempertimbangkan untuk merangkul model hibrida sebagai gantinya. Menurut McKinsey, 52% karyawan sebenarnya lebih suka bahwa perusahaan mereka menerapkan model hibrida ini di mana mereka dapat bekerja secara fleksibel di lokasi dan bekerja dari jarak jauh pada beberapa hari. Seperti disebutkan di atas, banyak karyawan berharap lebih banyak fleksibilitas di masa depan kerja jarak jauh, dan model hibrida justru hadir dengan fleksibilitas. McKinsey lebih lanjut menunjukkan bahwa kerja hibrida dapat mengoptimalkan bakat, menekan biaya, dan meningkatkan kinerja.


  1. Desain Kebijakan yang Memecahkan Masalah dengan Kerja Jarak Jauh

Mereka yang telah bekerja dari jarak jauh tahu betul bahwa masalah dengan model ini adalah bahwa, selain dari masalah komunikasi yang terus-menerus, jam kerja tidak jelas. Sudah umum untuk pertemuan berlangsung di jam-jam aneh. Manajer bisnis harus mempertimbangkan aspek ini ketika merancang rencana untuk budaya kerja mereka. Bahkan, lebih dari sepertiga responden McKinsey menyatakan bahwa memiliki jam kerja yang jelas adalah salah satu dari lima kebijakan teratas yang mereka ingin majikan mereka fokuskan.

Selain kebijakan jam kerja, manajer bisnis juga dapat fokus pada kebijakan tentang penggabungan teknologi, terutama yang memfasilitasi komunikasi antara karyawan di tempat dan pekerja jarak jauh. Karena karyawan sering menghabiskan uang mereka sendiri untuk mendirikan rumah mereka untuk menjadi kantor, banyak pekerja juga ingin menemukan kebijakan yang jelas tentang pengaturan kantor kerja jarak jauh. Selain itu, harus ada kebijakan tentang alat kolaborasi dan bagaimana karyawan perlu dilatih untuk menggunakan alat ini.


Apakah informasi ini membantu?

Artikel Terkait

21 April 2021
Perempuan di Sektor Teknologi

Apa programmer komputer pertama, orang yang meletakkan dasar untuk WiFi saat ini, dan pencipta STP Internet Protocol memiliki kesamaan? Jika jawaban Anda adalah 'mereka semua memiliki komputer', Anda salah.

Read More...

Artikel Populer

15 April 2022
Apakah Cloud Lebih Aman dan Lebih Aman?

Read More...