Perempuan di Sektor Teknologi

5 Januari 2022

Perempuan di Sektor Teknologi

Apa programmer komputer pertama, orang yang meletakkan dasar untuk WiFi saat ini, dan pencipta STP Internet Protocol memiliki kesamaan? Jika jawaban Anda adalah 'mereka semua memiliki komputer', Anda salah. Jika jawaban Anda adalah 'mereka semua lahir di abad ke-20', Anda juga salah. Jika jawaban Anda adalah "mereka semua wanita", apakah Anda super pintar, melek historis, atau Anda baru saja membuka beberapa tab browser untuk google jawaban yang benar.


Programmer komputer pertama di dunia adalah Ada Lovelace, seorang wanita yang lahir sekitar 130 tahun sebelum komputer pertama dibuat. Kami menggunakan WiFi dan GPS hari ini berkat Hedy Lamarr, seorang aktris-penemu yang sangat keren sehingga dia datang dengan ide "frekuensi melompat", yang awalnya akan digunakan untuk memotong intersepsi pesan musuh dalam Perang Dunia II. Internet "lahir" dari otak Radia Perlman, yang menemukan Protokol STP dan dijuluki, secara harfiah, "ibu dari Internet".


Wanita melakukan hal-hal baik untuk industri teknologi tidak hanya ketika mereka membuat penemuan yang mengejutkan. Hal-hal baik juga terjadi pada industri teknologi ketika wanita hanya membuat kehadiran mereka. Tempat kerja TI yang beragam dan inklusif memberi ruang untuk lebih banyak perspektif, yang mengarah ke proses pemecahan masalah yang lebih baik dan produk yang lebih baik. Selain itu, perempuan dalam angkatan kerja menciptakan reputasi perusahaan yang lebih baik, inovasi, dan bahkan pendapatan. Klaim ini didukung oleh karya penelitian di Indonesia dan AS, seperti dikutip oleh Mondo.com, Scientificamerican.com, dan Telkomtelstra.co.id.


Beberapa masalah teknis...

Banyak wanita telah membuat industri teknologi menjadi tempat yang jauh lebih baik, jadi diharapkan, industri harus menjadi tempat yang menyambut wanita, bukan? Err... Tidak juga. Hubungan antara perempuan dan industri teknologi agak aneh. Misalnya, wanita hanya menulis 34,4% tenaga kerja di lima perusahaan teknologi terbesar (Google, Facebook, Microsoft, Apple, Amazon). Di Eropa, wanita menempati posisi teknologi kurang dari 7% di benua itu. Bagaimana ini bisa terjadi?


Ada banyak hal yang harus ditunjukkan, sungguh, dari bagaimana anak laki-laki dianggap lebih baik di bidang STEM, bias bawah sadar yang beroperasi selama proses perekrutan, hingga masalah klasik kesenjangan upah. Isu-isu lain seperti kebijakan cuti hamil yang bermasalah dan budaya kerja membuat banyak wanita meninggalkan industri teknologi dalam waktu satu tahun. Jika masalah ini tidak ditangani, kehadiran perempuan di sektor ini akan terus berkurang, dan banyak bakat akan sia-sia.


Memperbaiki masalah

Seperti disebutkan sebelumnya, ada banyak manfaat mempekerjakan wanita di industri teknologi, dan banyak wanita telah membuktikan diri mereka mampu memberikan kontribusi besar di bidang ini. Jadi bahkan dari perspektif majikan, harus ada lebih banyak energi, waktu, dan fokus untuk mendukung wanita yang bekerja atau bersedia bekerja di industri teknologi. Hal yang paling diperlukan dan dapat dilakukan oleh pengusaha, kemudian, adalah menantang bias mereka sendiri dan mempertanyakan bagaimana budaya perusahaan mereka memposisikan wanita.


Hal lain yang dapat dilakukan pengusaha adalah mempekerjakan lebih banyak wanita. Jika perempuan meninggalkan industri teknologi karena mereka merasa terisolasi dalam lingkungan yang didominasi laki-laki, membawa lebih banyak perempuan ke dalam tim akan membuat pekerja perempuan merasa kurang sendirian. Jika perekrut merasa seperti wanita kurang mampu melakukan hal-hal teknologi, para pemimpin di sektor pendidikan teknologi juga dapat memberikan pelatihan terkait teknologi bagi perempuan. Organisasi seperti Wise, Girls Who Code, dan Girls in Tech telah memberikan contoh yang sangat baik untuk ini.


Apakah ada masa depan bagi perempuan di bidang teknologi?

Terlepas dari peluang yang luar biasa, tampaknya jumlah wanita di industri teknologi perlahan meningkat. Selama beberapa dekade terakhir, kami telah menemukan wanita di antara nama-nama paling menonjol di bidang teknologi seperti Susan Wojcicki, yang merupakan CEO YouTube dan mengawasi miliaran pengguna aktif per bulan. Grab, salah satu pelopor aplikasi ride-hailing di Asia Tenggara, didirikan oleh Tan Hooi Ling. Kepala komunikasi Twitter di Asia Tenggara adalah seorang wanita Indonesia bernama Priscila Carlita.


Perempuan dalam teknologi telah memberikan kontribusi yang signifikan meskipun ada hambatan terkait gender yang mereka hadapi. Karena masa depan industri teknologi bergantung pada perempuan, maka terserah kepada para pemimpin untuk memberikan dukungan mereka bagi perempuan di sektor ini.


Apakah informasi ini membantu?

Artikel Terkait

13 November 2020
5 Tips Untuk Mempersiapkan Tenggat Waktu

Ada '3Ds' yang dapat membuat setiap pekerja merasa gelisah: Penurunan Pangkat, Pengurangan, dan Tenggat Waktu.

Read More...

Artikel Populer

15 April 2022
Apakah Cloud Lebih Aman dan Lebih Aman?

Read More...