Pertahanan Sistem Cloud terhadap Serangan Siber

26 Juli 2022

Pertahanan Sistem Cloud terhadap Serangan Siber

Cloud & Data Center Cloud 

Sistem server cloud terus meningkatkan industri teknologi informasi, tetapi tahukah Anda bahwa mereka memiliki risiko serangan dunia maya yang signifikan? Penyedia layanan harus menyiapkan sistem keamanan cloud untuk mencegah kebocoran dan penyalahgunaan data. Bahkan di tengah serangan, perusahaan dapat menggunakan berbagai cara untuk mencegah cloud dari berbagai masalah keamanan siber.

Di neuCloud, berbagai fitur keamanan membantu melindungi server cloud. Di sini, kami akan fokus pada berbagai jenis serangan dunia maya terhadap teknologi cloud, cara mencegah serangan, dan fitur neuCloud yang terkait dengan sistem keamanan.

Jenis-Jenis Serangan Siber

Saat ini, berikut adalah serangan dunia maya umum yang dapat memengaruhi awan. Serangan ini cenderung memperlambat operasi server cloud Anda.

1. Malware (Perangkat Lunak Berbahaya)

Ini adalah ancaman paling berbahaya yang dapat dihadapi server cloud. Jadi, harapkan malware mengganggu atau menghancurkan komputer pengguna Anda bahkan melalui server. Pengguna bisa mendapatkan malware melalui email dan unduhan yang tidak aman. Contoh serangan malware adalah virus, perangkat lunak periklanan (Adware), spyware, dan Trojan.

2. Rekayasa Sosial

Ancaman ini berasal dari interaksi manusia di mana pengguna cenderung melepaskan kata sandi mereka. Di sini, penyusup bisa penasaran untuk menyelami data Anda.

3. Bahasa Kueri Terstruktur (SQL)

Melalui injeksi SQL, penyerang cyber dapat mengontrol dan mencuri data dari pusat data perusahaan Anda. Itu terjadi ketika penyerang memasukkan kode ke dalam database menggunakan pernyataan SQL yang memberi mereka akses ke data penting organisasi.

4. Email phishing

Serangan terjadi ketika penipuan mengirim email ke pengguna yang ditargetkan menggunakan alamat yang mirip dengan sumber tepercaya. Trik semacam itu bertujuan untuk mengelabui pengguna melalui formulir login palsu di situs palsu dan mencuri data penting seperti data kartu kredit dan kata sandi lainnya.

5. Ancaman Nama Domain

Di sinilah penyerang dapat memperdagangkan atau menyewa nama domain server Anda tanpa sepengetahuan dan persetujuan Anda. Cybersquatting dan typosquatting adalah ancaman domain umum yang dapat dialami server Anda.

Typo squatting adalah merancang domain permainan kata-kata dari asumsi bahwa itu adalah kesalahan, sedangkan cybersquatting adalah ketika seseorang yang belum berhak mendaftarkan nama domain. Cybersquatting bertujuan untuk membeli domain dari penyedia layanan terkenal dan mencuri keuntungan. 

6. DoS (Penolakan Layanan)

Serangan keamanan siber ini menghentikan PC dari memberikan permintaan akses kepada pengguna yang sah untuk menggunakan beberapa layanan. Di sini, target utamanya adalah jaringan dan bandwidth server dengan menyebabkan lalu lintas menggunakan perangkat di web. Sehingga, pengguna akan mengalami koneksi internet yang lambat atau terputus.

Cara Mencegah Cloud Anda dari Serangan Cyber

Keamanan cloud berada di bawah keamanan sistem, aplikasi, dan akses seperti sistem TI lainnya. Penyedia layanan menggunakan mode ini untuk menjaga server cloud tetap aman dari serangan keamanan siber. Kontrol akses dengan kode yang diautentikasi mencegah ancaman keamanan siber. 

Selain itu, penyedia layanan komputasi awan harus memperhitungkan setiap bagian data agar tetap aman bagi pengguna. Ini akan membantu melihat segala bentuk kehilangan data.

Ketika melihat model layanan komputasi awan umum, perusahaan harus menangani IaaS, PaaS, dan SaaS secara terpisah. Beberapa organisasi menggunakan kombinasi teknologi IaaS, PaaS, dan SaaS, sehingga mendapatkan keseimbangan keamanan terbaik untuk cloud mereka menjadi agak sulit.

IaaS membutuhkan segmentasi jaringan, Intrusion Detection System (IDS), Intrusion Prevention System (IPS), router virtual, dan firewall virtual untuk mencegah pengkodean yang mencurigakan. Server SaaS dan PaaS memerlukan peringatan saat login terjadi, gateway API jika Anda mengakses layanan menggunakan API, daftar putih IP, dan daftar hitam.

Fitur NeuCloud yang terkait dengan Sistem Keamanan

Di neuCloud, kami memiliki tiga fitur cloud yang fantastis untuk melindungi sistem Anda dari serangan keamanan siber. Solusi ini termasuk neuCloud dediCa, neuCloud elastiCa, dan neuCloud multiCa.

Melalui neuCloud dediCa, penyedia layanan mendapatkan IaaS yang sepenuhnya disesuaikan. Selain itu, ada layanan penggantian perangkat keras kegagalan 4 jam, tingkat keamanan tinggi, dan RFS 1 hingga 8 minggu pada perangkat keras. NeuCloud dediCa bertujuan untuk mengurangi downtime dan biaya perusahaan Anda.

Layanan elastiCa NeuCloud adalah fitur yang memberi Anda layanan mandiri dan dapat diskalakan. Harapkan firewall yang aman, penyeimbang beban, server VPN, dan VM sesuai permintaan. Selain itu, elastiCa akan memberi Anda daya tingkat perangkat keras untuk komputasi dan penyimpanan dan SLA 10 menit untuk pengiriman VM. Ingat, elastiCa adalah layanan bayar sesuai penggunaan (PAYU) bulanan untuk membantu anggaran perusahaan Anda untuk perawatan keamanan cloud dengan baik.

Anda akan menikmati fitur multi-cloud dengan PAYU di bulan tersebut. Fitur ini memungkinkan Anda untuk menggunakan berbagai layanan cloud dari banyak penyedia melalui satu dasbor. Dasbor ini memberi Anda layanan layanan pelanggan 24/7, perbandingan cloud real-time, laporan biaya waktu nyata, dan kemampuan untuk mengaktifkan dan menghapus beberapa layanan dalam waktu 10 menit. Ini memiliki cloud pribadi sumber daya khusus yang membuat data server Anda lebih aman.


Sebagian besar sistem cloud cenderung menghadapi serangan siber dari banyak sudut. Penyerang keamanan siber menyerang server ini dengan motif berbeda yang menyebabkan banyak kerugian bagi organisasi dan pelanggan. Jadi, perusahaan harus mengamankan cloud mereka tergantung pada layanan komputasi seperti IaaS, PaaS, dan SaaS. Silakan cari tahu lebih lanjut dengan mengunjungi halaman neuCloud kami di sini.

Apakah informasi ini membantu?

Let’s find out more
about Cloud & Data Center Article!

Artikel Terkait

21 November 2022
Cloud Computing di Era Pembayaran Digital
Cloud & Data CenterCloud

Penggunaan transaksi digital menjadi lebih populer daripada pembayaran tunai pada tahun 2020. Tetapi mode pembayaran terus meningkat dengan bantuan teknologi cloud.

Read More...

Artikel Populer

29 Desember 2021
Mengelola Big Data dengan Telkom Big Box

Read More...