Risiko Keamanan Siber Dalam Sektor Pendidikan

25 November 2022

Risiko Keamanan Siber Dalam Sektor Pendidikan

Pada era ketika kegiatan pembelajaran online sudah semakin umum bagi masyarakat, sudahkah Anda memperhatikan risiko keamanan siber di sektor pendidikan?

Kegiatan belajar-mengajar dari jarak jauh sebagai bagian dari proses transformasi digital di bidang digital, tidak dapat dielakkan. Tentu saja, penggunaan teknologi massal ini membutuhkan keamanan siber yang kuat, sebagai kunci fundamental untuk menjaga agar organisasi tetap beroperasi secara efektif dan efisien.

Industri pendidikan merupakan jaringan nasional atau global yang sangat bergantung pada pembiayaan dari yayasan. Anggaran terbatas dapat membawa keterbatasan dalam peningkatan teknologi dan edukasi kesadaran keamanan siber di antara karyawan dan siswa.

Sumber daya yang terbatas menyebabkan kekurangan staf yang dapat mengawal keamanan siber. Kurangnya pakar keamanan, belum lagi infrastruktur TI yang sudah ketinggalan zaman. Budaya keamanan siber yang rendah dan langkah-langkah keamanan yang hampir tidak ada membuat banyak celah terbuka bagi penjahat siber.

Ada beberapa hal yang menjadi aspek risiko keamanan siber di institusi pendidikan: Titik akhir dan jaringan yang dikelola dengan buruk, risiko kesalahan manusia, penyimpanan data yang tidak aman, dan tata kelola pengguna yang kurang baik.

Keamanan siber sangat penting saat menggunakan platform dan menerapkan penggunaan cloud yang aman dan berkinerja tinggi. Keamanan siber adalah tanggung jawab semua pihak, termasuk pemerintah, penyedia dan pengguna, untuk memastikan proses belajar-mengajar dilakukan dengan baik.

Maka, inilah perlunya kehati-hatian dan kewaspadaan bagi institusi pendidikan yang bergulat dengan transformasi digital. Pasalnya, serangan siber terus meningkat terhadap institusi yang berjuang untuk transformasi digital.

Ada dua jenis serangan siber yang umum terjadi pada institusi pendidikan: Serangan phishing dan serangan kuda Trojan. Kedua serangan tersebut dapat mengakibatkan kerugian, baik mengekspos informasi berharga organisasi kepada publik dan membuatnya dapat diakses secara bebas oleh pihak luar, atau menyebabkan data hilang/rusak atau tidak dapat digunakan oleh organisasi.

Prinsip kehati-hatian dan kewaspadaan harus menjadi pelajaran bagi setiap individu di era digital saat ini. Salah satunya adalah memaksimalkan fitur keamanan seperti menggunakan Multi-Factor Authentication (MFA), selalu mencadangkan data Anda, dan mengenkripsi semua data penting dan jalur komunikasi.

Motivasi serangan dunia maya biasanya didasarkan pada niat kriminal untuk menyebabkan kerugian finansial. Oleh karena itu, tidak jarang lembaga keuangan atau sektor kesehatan jatuh pada risiko ancaman dunia maya yang lebih tinggi. Namun, mungkin mengejutkan bahwa sektor pendidikan juga menjadi target utama para pelaku ancaman digital.

Risiko ini berlaku untuk lembaga pendidikan swasta dan negeri (sekolah, perguruan tinggi, dan universitas), lembaga penelitian sains, dan penyedia layanan pendidikan. Masalah diserang terletak pada kesiapan keamanan yang sangat tidak memadai dan peralihan yang tidak direncanakan ke lingkungan online ketika pandemi melanda rutinitas sekolah.

Serangan dunia maya di industri pendidikan menyebabkan masalah besar, mengakibatkan pelanggaran data, gangguan operasional, kerusakan reputasi, dan kerugian finansial yang mempengaruhi kepercayaan penerima layanan pendidikan.

Mengidentifikasi celah keamanan dan menilai tingkat risiko dan kerentanan memungkinkan organisasi mendapatkan perspektif yang lebih jelas dalam mengembangkan strategi dan kesadaran keamanan siber di antara anggotanya.

Untuk masalah keamanan siber di institusi pendidikan Anda, berkolaborasi dengan pihak ketiga adalah solusinya. Tentunya vendor tersebut harus bersertifikat ISO 27001, memiliki pengalaman keamanan data yang baik, dan dapat dipercaya. Diskusikanlah hal ini dengan Telkom DWS!

Apakah informasi ini membantu?

Artikel Terkait

10 November 2022
Digital Citizenship Indonesia, Bisakah Tingkatkan Literasi Keamanan?

Istilah digital citizenship, mungkin masih asing terdengar di telinga sebagian kita. Mari kita kupas di sini, apa itu digital citizenship sesungguhnya!

Read More...

Artikel Populer

29 Desember 2021
Mengelola Big Data dengan Telkom Big Box

Read More...